Thursday, May 23, 2013

Title:


Body and Mind-Sex and Stress





Word Count:



415





Summary:



Role of sex in depression







Keywords:



stress, depression, sex







Article Body:



Have you ever wondered that the role of testosterone in enhancing libido and enhancing erections in men cannot be its only role? There are many other roles and biological effects of testosterone other than its known presence in bodily fluids. It has been blamed for excess hair loss (medical name-Androgenetic alopecia) although the molecular steps of hair loss in men and women are not fully understood.

This hormone is secreted in the testes of males and the ovaries of females, although men produce more of it. Various kinds of mental behavior are not only subject to influence by environment and genetics but also day-to-day hormonal changes. For example, stress can also inhibit testosterone synthesis and hence lead to decreased levels of it secretion.

Some goods news has recently emerged. Recent studies have shown that to keep stress at bay you should frequently engage in penetrative penal-vaginal sex. Unfortunately many people from all walks of life find that under stress, they do not have the desire to have sex and even creates undesirable side effects such as sexual dysfunction.

A brilliant study (Biological Psychology, volume 71, page 214) showed that sex but more preferably intercourse is much more effective in combating stress then other sexual activity such as masturbation. As intercourse is more linked with less blood pressure and less stress this cause’s better psychological and physiological function. Also orgasms for women during penile-vaginal intercourse are better for physiological behavior but not so much for orgasm during other sexual activities. As some of us are nervous about speaking in public or stage fright as its commonly called are being recommended to have sex (not on the stage of course) for the stress calming effect.

It is thought when a couple makes love the neurotransmitter oxytocin released relaxes the body and decreases blood pressure hence also preventing stress. Oxytocin is secreted by the brain and other organs including the ovaries and testes. It is believed that oxytocin is significantly decreased during the stress and infusion of the hormone relieves stress in animal models thereby suggesting a role in regulating some physiological responses to stress.

In the light of such elegant studies and lack of public stress programmes such as screening by government agencies aimed at improving recognition, treatment, and reducing stress and depression primary prevention has become necessary. As stress and depression has become a common disorder with serious many unwanted side effects both in men and women, penetrative penal-vaginal sex could be a primary stress prevention strategy.


Friday, March 29, 2013

RAHSIA WANITA ADA DARA ATAU TIDAK




Rekahan Bibir



Kita dapat mengenal pastinya jika bibir seorang wanita itu sangat mengancam dan berwarna kemerah-merahan. Dan rekahannya pula cantik. Selain itu, bibirnya juga bergaris-garis dan dapat dilihat dengan jelas. Dahi Yang Berkedut, Gadis yang masih memiliki dara akan mempunyai dahi yang licin. Berbanding dengan dahi wanita yang tidak berdara yang mempunyai lapisan sebanyak tiga lapis walau masih muda. Ini dapat dilihat ketika mereka bercakap, berbual dan ketawa. Kedutan ini adalah berbeza dengan kedutan wanita yang berusia.





Bentuk Punggung



Bentuk punggung juga akan menggambarkan samada seseorang itu masih ada dara atau tidak. Bagi wanita yang tidak memiliki dara, punggunggya akan kelihatan seperti terjatuh ke bawah kerana sel-sel punggungnya mengembang kerana ransangan nafsu ketika melakukan hubungan. Apabila mereka berlari-lari dan bergerak akan kelihatan ianya seperti bergoyang-goyang. Berbeza dengan gadis yang memiliki yang pejal dan tidak bergoyang.





Telinga



Telinga gadis yang mempunyai dara akan kelihatan warna kemerah-merahan dan cantik. Wanita yang tidak punyai dara telinganya akan kelihatan leper dan tidak menawan lagi.





Tumit



Cuba lihat tumit anda. Di hujung tumit anda, cuba picitkan sedikit. Sekiranya selepas picit darah anda akan kembali ke posisi asal dengan cepat, ini bermakna anda masih berdara. Jika tidak, kawasan yang dipicit itu akan pucat dan darah kembali dengan lambat. Awas! Jaga tumit anda. Banyak kepentingan dan rahsianya lagi.





Inilah kaedah-kaedah untuk anda mengenal samada seseorang itu masih dara atau tidak. Tak payahlah nak pi test kat orang yang dah berkahwin dengan halal. Selain dara-dara yang tadi, kita masih mempunyai dara yang lain iaitu yang berkaitan dengan sensitiviti apabila berhadapan dengan lelaki.









Pipi



Jika pipi gadis itu licin, gebu dan kemerah-merahan serta tidak langsung memakai peralatan solek seperti pemerah pipi, bedak atau cecair pelembab muka, bermakna gadis itu masih berdara.



Gadis yang berdara selalunya tidak suka mengenakan make up. Terdapat juga gadis yang masih suci suka bermake-up, tatepi cara mereka bermake up tidak terlalu menonjol seperti seseorang yang ingin memikat lelaki. Sebagai contohnya sesetengah GRO, bohsia atau pelacur. Mereka akan mengenakan make up keterlaluan kerana mahukan diri mereka kelihatan jelita. tetapi disebalik kejelitaan mereka terserlah suatu rahsia, jelas mereka bukanlah lagi wanita bermaruah.



Pada raut pipi gadis yang masih dara, kelihatan merah apabila disentuh lelaki yang bukan muhrim. Terkadang raut wajah mereka menjadi merah apabila berbual atau berhadapan dengan lelaki. Mereka agak sukar untuk menyesuaikan diri dengan lelaki. Berbanding dengan wanita yang tidak berdara. Mudah sahaja mereka menyesuaikan diri dengan lelaki. Bagi yang sudah berumah tangga, kerana mereka sudah biasa dengan suami mereka. Tetapi pada golongan sebaliknya kerana mereka telah hilang dara dan sensitiviti dengan lelaki kerana sebab-sebabnya yang tadinya.



Kelihatan beberapa garis melintang pada pipi kiri dan kanan seseorang gadis yang telah berhubungan. Jika seseorang itu mempunyai lesung pipi, lesung pipinya kelihatan melekuk ke dalam dan terserlah kejelitaannya. Berbeza dengan gadis yang sudah pernah berhubung, lesung pipinya tidak terlalu dalam dan sisi lekukan itu diikuti dengan garisan yang menyambung lesung pipinya. Garis ini menunjukkan mereka telah tiada dara.





Telinga



Ketiadaan dara juga dapat dilihat dengan meneliti bentuk pada bahagian telinga kanan dan kirinya. Sedikit anak rambut akan kelihatan sebelah pipinya. Anak rambut ini berjuntai dan lembut serta halus. Anak rambut wanita pula tidak berdaya dan seolah-olah tidak bermaya serta tidak lembut lagi. Ini dapat dilihat jelas jika anak rambut itu ditiup angin. Ia mudah terselerak dan agak tidak teratur ketika ditiup angin dan apabila anak rambut itu kembali pada posisi asalnya. Pipi sisi anak rambut ini juga dilihat agak lebam dan ianya simbol wanita itu telah berkahwin.





Hidung



Hidung sesorang itu juga mampu menunjukkan samada dia pernah disentuh atau tidak. Hidung seorang gadis akan kelihatan menarik dan cantik. kedudukannya juga molek. Di hujung hidungnya kelihatan kemerah-merahan. Ini bukan kerena dia selsema atau ada masalah hidung tetapi ini kerena darah banyak tertumpu pada hidungnya. Jika anda masih dara, lihatlah hidung anda. Apabila hidung seorang gadis disentuh lelaki, hidungnya akan kelihatan begitu merah.



Begitu juga dengan wajahnya. Ini kerana sensitivitinya terhadap sentuhan. Bagi yang tidak merah pada hujungnya apabila disentuh lelaki, ini bermakna dia telah hilang dara sensitif ( dara kecil ).


WANITA MENGANDUNG




Aku ingin menceritakan pengalamanku dengan seorang jiranku yang mengandung enam bulan. Suaminya seorang jurujual yang banyak out-station. Bila dia out-station tinggallah Mimi sendirian di rumah.





Apartment Mimi terletak sebelah apartmentku. Setiap kali aku keluar dari apartmentku seringkali aku terserempak dengan Mimi yang merupakan seorang surirumah sepenuh masa. Aku duduk bertiga dengan Hafiz dan Anam.





Rumah kami bebas bawa perempuan. Mimi sering terserempak dengan perempuan yang kami bawa balik tetapi Mimi tersenyum saja melihat gelagat kami orang bujang.





Pada suatu malam minggu, aku sendirian di rumah. Hafiz dan Anam sudah keluar ke disko. Tinggalkan aku menontn televisyen. Tiba-tiba aku terdengar pintu rumahku diketuk orang.





"Ada apa Puan Mimi?" tanyaku bila melihat Mimi tercegat di depan pintu rumahku.



"You pandai baiki tv. Tv i tak ada gambar," jelas Mimi yang sarat mengandung enam bulan. Mimi baru berusia 22 tahun sedang mengandung anak sulung.



"Ok. I cubalah," kataku sambil mengikut Mimi ke rumahnya.





Aku betulkan arieal tv. Akhirnya tv itu sudah boleh ditonton.





"Terima kasih Encik...." kata Mimi.



"Zek," jawabku.



"Encik Zek nak minum? Sejuk atau panas?" tanya Mimi



"Boleh juga. Beri air panas," jawabku sambil duduk di sofa di hadapan tv.





10 minit kemudian Mimi keluar dengan secawan kopi untukku. Kami duduk di atas sofa menonton HBO.





"Suami mana? Lama i tak nampaknya," soallu.



"Dia ke Sabah seminggu. Dah 2 hari dia ke sana," jawab Mimi.



"Kesian u asyik kena tinggal," kataku



"Nak buat macam mana nikah dengan salesman. Kenalah tinggal selalu," ujar Mimi.



"U tak boring ke duduk sorang?" tanyaku



"Boring juga. Tiga bulan lagi dapat anak tak sunyilah i,"jawabnya.



"U tak keluar ke malam ini?" tanya Mimi.



"Malam ini i tak keluar. I cadang nak tidur awal,"jawabku.



"Malam minggu pun tidur awal?" katanya.



"Tak ada girlfriend beginilah nasib i," jawabku.



"Dulu u selalu bawa perempuan ke rumah u? Mana dia?" soal Mimi



"Dah putus. Dia dah nikah," jawabku jujur.



"hahaha. Kita sama-sama sunyi. U tiada girlfriend, i pula tiada suami di sisi,"kata Mimi sambil ketawa menampakkan lesung pipitnya di pipi.





"Dah berapa bulan u mengandung?" soalku



"Dah enam bulan," jawab Mimi



"Mengandung begini masih nak main?" tanyaku



"Hahaha. Masa mengandung begini sedap main tapi suami i kurang minat dengan i sejak i mengandung. Dah lama dia tak main dengan i," katanya.



"Kesian u. Kenapa dia tak minat?" soalku.



"Dia takut kandungan cedera,"jawabnya



"Apa yang i baca dalam buku main masa mengandung tak ada kesan pada bayi pun," kataku.



"Nak buat macam mana. I pujuknya banyak kali, dia tak nak," jelas Mimi.



"Carilah orang yang nak.Hahaha,"kataku.



"Siapa yang nak main dengan perempuan bunting?'soal Mimi.



"I nak.Hahaha," jawabku.





Mimi ketawa sama. Kami saling berpandangan. Aku terus mencium bibirnya. Dia membalas ciumanku. Lama kami berkucupan.





Mimi mengajakku masuk ke bilik tidurnya. Aku terus menghisap teteknya, kiri dan kanan saling berganti. Puas kuhisap tetekku kubuka bajunya dan nampak perutnya yang membuncit.





Aku jilat nonoknya puas-puas. Aku buka baju dan seluarku dan dia hisap dan kulum koteku puas puas. Aku pun kongket Mimi dan ternyata lubang itu masih sempit kerana sudah lama tidak diusik oleh suaminya. Aku suruh Mimi memegang birai katil dan aku membalunnya secara doggy stail. Aku tak tahan dan terus muntahkan airmaniku dalam lubang nikmat Mimi.





Mimi puas kerana sejak dia mengandung inilah kali pertama dia berpeluang bersetubuh. Sejak itu bila suaminya outstation aku sering tidur di rumahnya. Kami terus berzina sehinggalah Mimi selamat melahirkan bayi perempuan tiga bulan kemudian.







Yang paling lucu pada malam itu kami main dan tengahmalam itu dia dikejarkan ke hospital untuk bersalin. Ketika bidan menyambut bayinya nampak kesan airmaniku di atas rambut bayi.


KAKAKKU






Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya. Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.









Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.





Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.





“Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.





“Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.





“Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.





“Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.





“Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.





“Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.





“Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.





“Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.





Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya.



Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.





“Uda lama ke tunggu Hamid?” tanya Hamid kepada kakaknya sejurus selepas kakaknya masuk ke dalam kereta.





“Tak lama juga. Kau dari rumah ke Mid?” tanya Rohaya.





“Ha’ah.. Budak-budak sekolah ye hari ni.. Dia orang balik pukul berapa?” tanya Hamid ingin kepastian.





“Budak-budak balik tengah hari nanti. Alah baru pukul sepuluh. Dah lah jom balik. Uda kerja petang ni.” Kata kakaknya.





“Ok.. Jom balik.” kata Hamid.





Sedang dalam perjalanan ke rumah kakaknya, tiba-tiba handphone Hamid berdering.





“Hello.. Oh Leong.. Ada apa tauke?” kata Hamid.





“Hah sekarang? Kenapa? Esok tak boleh ke?” kata Hamid lagi.





“Ok.. ok.. ok.. sekejap saja kan? Ok.. Kejap lagi saya datang” kata Hamid dan terus meletakkan handphonenya.





Sebenarnya Samy yang menelifon Hamid dan berpura-pura berbual tentang sesuatu.





“Uda.. Kita ke XXX kejap jom. Ada tauke tu dapat tanah kelapa sawit nak dijual. Dia suruh datang sekarang tengok kebun.” kata Hamid kepada kakaknya.





“Kejap je kan?” tanya kakaknya.





“Kejap je.. ” kata Hamid meyakinkan.





Lalu mereka pun menuju ke destinasi yang telah dirancangkan.





Hamid sampai di tempat yang dimaksudkan. Dia membelok keretanya memasuki ladang kelapa sawit yang kelihatan tiada siapa di situ. Mata Hamid melilau berpura-pura mencari kelibat tauke yang ingin dijumpanya. Agak jauh juga dia memandu ke dalam ladang, hingga jalan besar sudah jauh tidak kelihatan.





“Jauh lagi ke Mid?” Tanya kakaknya sedikit kerisauan.





“Tak tau lah.. Kenapa, Uda takut ke?” tanya Hamid kepada kakaknya.





“Ada lah sikit. Hahaha.. ” Rohaya cuba ketawa bagi menenangkan perasaannya.





“Kita berhenti kat sini kejap.” kata Hamid sambil memberhentikan keretanya dan cuba mendail tauke.





“Alamak, line tak clear pulak. Uda tunggu kejap ye..” kata Hamid sambil terus keluar dari kereta dan cuba meneruskan mendail tauke.





Tiba-tiba, entah dari mana datang seorang lelaki india menerpa ke arah Hamid dan mengacungkan parang ke leher Hamid. Hamid tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas. Sedangkan dia tahu bahawa lelaki india itu adalah rakannya, Samy.





“Kau campakkan handphone tu ke tanah sekarang, cepat!” gertak lelaki india itu kepada Hamid.





Segera Hamid melakukan seperti yang di suruh. Kemudian lelaki india itu menyuruh Rohaya keluar dari kereta. Rohaya yang ketakutan segera keluar kerana takut adiknya dicederakan oleh lelaki india itu.





“Encik.. kami datang cuma nak tengok tanah. Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” Hamid berpura-pura merayu kepada Samy.





“Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah Samy sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya.





Hamid terus mencampakkan dompetnya ke dalam plastik hitam itu dan Rohaya juga turut mencampakkan beg tangannya ke dalam seperti yang disuruh.





“Tolong jangan apa-apakan adik saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata Rohaya ketakutan. Wajahnya sudah cuak takut bukan kepalang.





“Handphone mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan mereka menuruti seperti yang di arahkan.





Kemudian secara tiba-tiba Samy menumbuk muka Hamid dan serta merta Hamid terjelupuk jatuh ke tanah.





“Hamid!!” Jerit Rohaya melihat adiknya di tumbuk hingga jatuh ke tanah. Dia menangis melihat adiknya di pukul.





Kemudian Samy menarik kolar baju Hamid dan membangunkan semula Hamid agar berdiri kembali.





“Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah Samy kepada mereka berdua.





“Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu Rohaya kepada Samy.





”Baiklah, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah Samy kepada Rohaya sambil tangannya masih memegang kemas parang di leher Hamid.





Rohaya yang ketakutan terus menuju kepada Samy. Matanya melihat Hamid yang berdiri dengan parang masih di lehernya. Dagu Hamid yang ditumbuk tadi kemerahan. Rohaya sedih melihat adiknya yang seperti tidak bermaya itu. Air matanya berciciran melihat keadaan adiknya dan keadaan mereka yang amat genting itu.





“Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya Samy dalam nada yang kasar.





“Err… 49 tahun… “ Kata Rohaya terketar-ketar.





“Kau pulak!” Tanya Samy kepada Hamid pulak.





“29… “ jawab Hamid ringkas.





“Bagus…. Kau berdua ni adik beradik ke hah!!” Tanya Samy lagi.





“Ye…” jawab Hamid.





“Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya adik. Cepat!!” arah Samy kepada Rohaya.





Rohaya segera mengikut arahan Samy. Dia pun berlutut di depan Hamid seperti yang diperintah.





“Kau buka seluar dia cepat!” Arah Samy.





Tangan Rohaya terketar-ketar membuka seluar Hamid. Air matanya meleleh di pipinya bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Samy menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas Rohaya membuka seluar Hamid. Samy mengarahkan Rohaya menarik seluar Hamid ke bawah dan Rohaya menurut sahaja. Sekali tarik sahaja, terserlahlah batang Hamid yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata Rohaya. Terkejut Rohaya kerana itu adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batang adiknya di depan matanya.





“Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap pundek adik kau! Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya.





“Encik.. Tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. Kami adik beradik…” Rayu Rohaya dengan linangan air mata yang berjujuran.





“Aku peduli hapa!! Cepat lah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher adik kau kat sini jugak!!” Ugut Samy kepada Rohaya yang berlutut di depan Hamid.





Rohaya pun dengan terpaksa menghisap dan mengolom batang Hamid. Sudah lebih 8 tahun dia tidak menghisap batang lelaki. Sebelum bercerai dahulu, batang suaminya kerap juga dihisapnya. Kini, batang adiknya pula yang terpaksa dihisap.









Rohaya perlahan-lahan mengolom batang adiknya Hamid. Batang Hamid pula perlahan-lahan keras di dalam mulutnya. Batang adiknya yang semakin keras dan tegang di dalam mulutnya secara automatik membuka sedikit pintu nafsunya.





“Ohhh… Uda…. Ohhh…. “ Hamid merengek kesedapan batangnya di hisap kakaknya.





Mata Hamid melihat wajah kakaknya yang diberahikan itu. Wajah kakaknya yang masih cantik dan bertudung itu kelihatan sedang menghisap batangnya keluar masuk mulutnya yang comel.





“Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap pundek adik dia! Hahahahaha!!!” Samy ketawa lagak seorang perompak.





“Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” Tanya Samy kepada Rohaya.





Sambil menghisap batang adiknya, Rohaya menggelengkan kepala.





“Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada janda melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! Kau naikkan bontot! Cepat!! Mulut kasi terus hisap!!” Arah Samy.





Rohaya pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk menghisap batang adiknya sementara punggungnya pula di raba-raba tangan kasar Samy. Punggung bulat Rohaya yang sendat di dalam skirt labuh berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali tangan nakal Samy. Kemudian Samy mengangkat parang dari leher Hamid dan ianya beralih pula ke leher Rohaya yang bertudung. Rohaya semakin takut. Namun dia terus menghisap batang adiknya tanpa henti.





Samy menyelak kain Rohaya ke atas pinggang. Punggung Rohaya yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Rohaya sedikit terkejut dengan perbuatan Samy. Tangan Samy kemudian menarik seluar dalam Rohaya ke bawah. Lurah punggung Rohaya di raba jari jemari Samy yang kasar.





“Ini janda punya punggung sungguh cantik! Hahahaha! Kau beruntung ada kakak cantik dan seksi macam ni! “ Kata Samy sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka.





Batangnya di lalukan ke lubang cipap Rohaya. Terasa cairan air nafsu Rohaya sudah mula mengalir membasahi muara cipapnya.





“Hahahaha! Kau nak tahu tak! Kakak kau ni, janda cantik ni sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang sedap kakak kau ni…” kata Samy sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap Rohaya yang sedang menonggeng itu.





Serta merta Rohaya menelepaskan batang Hamid dari mulutnya dan berpaling ke belakang.





“Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambiklah duit dan handphonoe tu.. tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu Rohaya kepada Samy.





“Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher kakak kau! Kau diri situ diam-diam, biar kakak kau kasi sedap kau punya pundek!” Jerit Samy kepada mereka berdua.





Terus kecut perut Rohaya apabila mendengar lehernya akan putus jika mereka cuba melawan. Lebih-lebih lagi, di lehernya terasa parang yang dipegang Samy. Rohaya pun menangis semakin kuat.





“ Kau masukkan pundek kau dalam mulut kakak kau! Kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah Samy kepada Hamid.





Hamid pun memegang dagu kakaknya. Wajah kakaknya dipandang sayu. Kesian ada, stim pun ada. Tapi mengenangkan rancangan yang telah dirancang bersama Samy untuk menikmati tubuh kakaknya sedang berjalan lancar, dia kembali bernafsu kepada kakaknya.





“Uda… maaf ye… “ kata Hamid sambil terus menerjah batangnya ke dalam mulut kakaknya.





Dan pada masa yang sama, Samy pun menjolok batangnya ke dalam lubang cipap Rohaya sedalam-dalamnya. Menjerit Rohaya menerima kehadiran batang Samy. Sudah lama cipapnya tidak dirodok batang lelaki. Perit juga rasanya walau pun air berahinya sudah membanjiri. Selama dia bergelar janda, jika dia keberahian, hanya jarinya sahaja yang bermain di cipapnya.





“Hahahaha! Hari ini aku dapat puki janda melayu! Hahahaha! Walau pun sudah longgar, tapi sedap juga! Hahahaha!” Kata Samy sambil terus menghenjut tubuh Rohaya yang menonggeng menerima tusukan batangnya dari belakang.





“Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” Rengek Rohaya yang menonggeng di bedal Samy sedangkan mulutnya masih penuh dengan batang keras adiknya.





“Ohhh… Udaa… Ohhh… Udaaa…. “ Hamid merengek sedap menikmati batangnya di hisap oleh kakaknya yang sedang dihenjut Samy.





Setelah beberapa minit menghenjut cipap Rohaya, Samy kemudian mengeluarkan batangnya dari lubang cipap Rohaya. Dengan tangannya yang masih memegang parang dan masih di acukan di leher Rohaya, dia berganjak ke sisi Rohaya yang masih menonggeng sambil sebelah lagi tangannya memegang batangnya.





“Deyy! Kau tengok ni! Tengok ni!!” jerit Samy kepada Hamid.





Hamid melihat ke arah Samy, sementara Rohaya pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kepada Samy.





“Kau tengok, sudah basah pundek aku kena lubang kakak kau! Hahahaha! Ini janda punya perempuan sudah tara boleh tahan la dey! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” Tanya Samy kepada Hamid.





Hamid hanya mengangguk kepala. Rohaya pula kembali mencangkung di atas tanah akibat keperitan cipapnya di belasah batang kulup Samy yang hitam itu.





“Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya. Faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi punya.” Arah Samy sambil parang di tangannya masih diacukan di leher Rohaya.





“Hahahaha!! Bagus!! Ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ini perempuan. Kasi naik itu kain dan masuk itu lubang tadi aku pundek sudah masuk. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid.





Hamid berlakun seperti akur dengan arahan Samy. Dia terus ke belakang Rohaya dan menyelak kain skirt coklat yang dipakai Rohaya. Kelihatan seluar dalam Rohaya masih terlondeh dan tersangkut di peha.





“Encik.. Dia ni kakak saya… Saya tak boleh buat macam ni… Tolonglah encik…. “ kata Hamid sambil mengenyit mata kepada Samy.





“Kau betul-betul mahu ini peremuan mati ke hah?! Kau nampak ini parang sudah dekat leher ini perempuan? Mahu aku kasi putus dia punya kepala?!” Jerkah Samy garang.





Perasaan takut Rohaya bukan kepalang. Kecut perut dia mendengar lehernya boleh putus bila-bila jika mereka tidak mengikut cakap lelaki India itu. Mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahinya.





“Sudah cepat! Jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah Samy.Hamid pun menurut. Sekali tekan sahaja, seluruh batangnya terus menerobos buat pertama kalinya ke dalam lubuk kewanitaan milik kakaknya. Buat seketika, dia diam sejenak merendam seluruh batangnya di dalam lubang cipap kakaknya. Sambil itu, dia menunjal-nunjal kepala batangnya ke dasar cipap kakaknya. Rohaya merengek-rengek menahan kenikmatan di perlakukan sebegitu walau pun sedikit rasa senak bersarang di perutnya.





“Macam mana? Ada sedap lubang kau punya kakak?!” Tanya samy kepada Hamid.





Hamid diam. Masih membiarkan batangnya yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng.





“Apasal kau diam hah bodoh! Aku tanya kau! Sedap ke tidak??!!” Tanya Samy sekali lagi dengan lebih kasar.





“Se.. Sedap…” jawab Hamid pura-pura gugup.





“Sedap ye… Hahahaha… Hey perempuan janda! Sekarang kau punya adik sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa Samy.





“Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la deyyy!!! Cakap sedap kuat-kuat! Kalau aku tara dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya kakak!!!” arah Samy.





Hamid pun mula menghayun batangnya keluar masuk lubang cipap Rohaya. Sungguh nikmat menikmati lubang cipap kakaknya yang di idamkan sejak dahulu itu. Baru ini lah dia dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berfantasi untuk menikmatinya.





“Oooohhh… Sedapnyaaa… Uda… Sedap sayanggg… Sedapnya cipap Uda… Ohhh Udaaa…” kata-kata nikmat terbit dari mulut Hamid sambil dia menghayun batangnya keluar masuk.





Sementara Rohaya hanya mampu menitiskan air mata membiarkan lubang cipapnya di bedal adiknya. Dia langsung tidak menyalahkan adiknya. Apa yang dia tahu adalah, adiknya dipaksa untuk melakukannya demi keselamatannya. Rohaya hanya redha menerima setiap tusukan dari adiknya.









Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai dirinya. Rasa takut sedikit demi sedikit di selubungi rasa bernafsu yang semakin mencengkam. Otot batang adiknya yang keras berurat itu dirasakan sungguh menikmatkan. Tubuh Rohaya semakin terlentik menikmati saat-saat di setubuhi ketika itu. Sudah lama rasanya dia tidak merasakan kenikmatan yang sebegitu. Air berahinya semakin banyak keluar membanjiri lubang cipapnya yang sedang dihenjut oleh adiknya.





Hamid pula, semakin enak dengan tindak balas yang diberikan oleh Rohaya. Dia tahu bahawa Rohaya sudah semakin bernafsu. Batangnya terasa semakin licin dengan lendir nafsu Rohaya yang semakin banyak. Batangnya semakin keras meleding merodok lubang cipap kakaknya. Tangannya kini memegang pinggul kiri dan kanan kakaknya. Daging pinggul janda beranak tiga itu di ramasnya geram. Hentakannya semakin laju dan semakin kuat. Dia semakin di rasuki nafsu. Impiannya untuk menikmati tubuh kakaknya kini sudah tercapai, hasil bantuan rakannya yang berlakun ingin merompak mereka berdua.





“Uda… sedapnya… Ohhhh… Udaaa…. Udaa… Ohhh….” Hamid merengek menikmati lubang cipap kakaknya.





“Hahaha!! Hey perempuan… Sedap tak lubang kau kena lanyak adik kau?” Tanya Samy kepada Rohaya.





Rohaya hanya diam. Matanya hanya terpejam menikmati dirinya disetubuhi adiknya di dalam keadaan menonggeng itu. Nafasnya turun naik pantas.





“Hahahaha…. Tambi.. kau punya kakak sudah sedap sama kau punya pundek. Hahahahaha!!!” kata Samy sambil tangannya memegang dagu Rohaya dan mendongakkan kepalanya ke arah batang hitamnya yang masih tegak.





Samy menekan batangnya ke bibir Rohaya. Rohaya cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya itu tadi. Namun dia kalah. Akhirnya batang Samy berjaya juga menceroboh mulutnya yang comel itu. Samy pun terus menghayun batangnya keluar masuk mulut Rohaya dan setelah beberapa minit, hayunan Samy semakin kuat dan dalam. Rohaya hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Rohaya tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulutnya itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Rohaya sendiri sudah tidak tahu apa lagi yang hendak di lakukan. Dia hanya mampu menolak tubuh Samy dengan harapan batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi dia gagal. Semakin dia menolak tubuh Samy, semakin kuat lelaki India itu memaut kepalanya yang bertudung kuning itu.





Akhirnya, Samy pun menembak air maninya yang pekat dan banyak terus ke kerongkong Rohaya. Terbeliak mata Rohaya sebaik tekaknya di hujani pancutan demi pancutan padu air mani Samy. Batang Samy yang keras di dalam mulutnya terasa berdenyut kencang. Rohaya terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di kerongkongnya, mana kala air mani yang sudah banyak bertakung di dalam mulutnya berjaya di tolak keluar oleh lidahnya. Samy mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut Rohaya. Memang sungguh mengasyikkan baginya kerana dapat melepaskan air mani ke dalam mulut perempuan melayu yang bertudung itu.





Sementara Hamid yang sedang asyik menikmati lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng itu, terasa semakin ghairah melihat Samy kenikmatan melepaskan air mani sedang batang hitamnya masih penuh di dalam mulut kakaknya. Henjutannya semakin kuat dan laju.





Selepas puas, Samy pun keluarkan batangnya dari mulut Rohaya. Kemudian batangnya yang berlendir hasil campuran air maninya dan air liur Rohaya itu di sapukan ke muka Rohaya. Sedaya upaya Rohaya cuba mengelak.





“Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” Samy ketawa galak kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluar.





“Kau sudah mahu keluar kah?” Tanya Samy kepada Hamid.





Hamid menggelengkan kepala. Kemudian Samy mengacukan pula parangnya ke leher Hamid.





“Sekarang kau kasi ini perempuan rilek. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya pundek.” Arah Samy kepada Hamid.





Hamid menurut, sementara Rohaya merasakan kelegaan. Dia berharap agar semuanya akan berakhir ketika itu.





“Kau perempuan boleh baring atas itu tanah sekarang. Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya dan Rohaya hanya menurut sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa dengan air mani Samy dengan lengan baju kemejanya.





“Sekarang kau main kau punya kakak atas dia punya badan. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid sementara parang yang diacukan di leher Hamid di tekan untuk menakutkan Rohaya.





Hamid pun menurut kata Samy. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Rohaya yang sudah terbaring di atas tanah. Batangnya yang masih keras di rocohnya agar kekal keras sambil matanya menikmati seluruh pelusuk tubuh kakaknya yang sedia menanti untuknya dalam keterpaksaan.





Perlahan-lahan Hamid menyelak skirt coklat kakaknya dan dia terus menarik seluar dalam putih kakaknya hingga terus tanggal dari kaki. Rohaya yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Tidak sanggup rasanya melihat dirinya sedang disetubuhi oleh adik kandungnya sendiri.





Hamid pun perlahan-lahan menekan batangnya kembali masuk ke dalam cipap kakaknya hingga terus ke dasar. Rohaya merintih kecil menerima kehadiran batang adiknya ke dalam tubuhnya. Hamid terus menghayun tubuhnya hingga batangnya keluar masuk lubang cipap kakaknya dengan galak.





“Ohhh…. Uda…. Maafkan Mid Uda…. Maafkan Mid…. Ohhh Udaaa….. “ Hamid merintih menikmati lubang cipap kakaknya sambil meminta maaf kepada kakaknya.





“Hey perempuan!!! Buka mata kau! Cepat!!” Jerkah Samy.





Rohaya yang ketakutan terus membuka matanya dan terus kelihatan wajah adiknya yang cukup dikenalinya, darah dagingnya sendiri, sedang enak menghenjut batangnya keluar masuk tubuhnya. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia melihat dirinya di setubuhi adik kandungnya yang telah dipaksa itu.





Keghairahan yang semakin terbit hasil dari jolokan batang adiknya di lubang nikmatnya kembali menghanyutkan Rohaya. Dia merasakan, lebih baik dia menikmati perasaan itu demi menghilangkan perasaan takutnya kepada Samy. Rohaya memberikan tindak balas yang mengghairahkan. Di samping air berahinya yang semakin banyak membanjiri, tubuhnya juga turut terlentik-lentik seperti meminta agar di tujah semakin kuat dan dalam.





Hamid yang sudah arif dengan persetubuhan itu tahu bahawa kakaknya itu sudah hampir kepada klimaks. Dia terus merendahkan tubuhnya hingga tubuh mereka berdua rapat bersatu. Hamid terus mengucup telinga kakaknya yang masih dilindungi tudung itu dengan lembut dan dengusan nafas kakaknya yang bernafsu serta semakin kuat itu sudah cukup untuk meyakinkannya bahawa kakaknya itu sudah menyerahkan 100 peratus tubuhnya untuk di setubuhi.





Rohaya yang sudah semakin tenggelam di dalam nafsu membiarkan segala tindakan Hamid. Kegersangan setelah sekian lama bergelar janda kini akhirnya terubat. Saat-saat genting yang mengancam nyawa mereka berdua ketika itu seolah dilupakan ketepi. Dia hanya mahu dirinya di setubuhi penuh nikmat kerana sudah alang-alang dirinya di perlakukan sebegitu ketika itu. Sekurang-kurangnya baginya dapat juga dia melepaskan nafsunya tanpa menerima tanggapan yang negatif daripada adiknya. Dia juga sudah tidak menghiraukan butang kemeja bunga-bunga kuning yang dipakainya di tanggalkan adiknya. Malah, puting teteknya yang berwarna coklat gelap itu di hisap adiknya juga sudah tidak dihiraukan lagi. Baginya ia lebih kepada kenikmatan yang diperolehi akibat dalam keadaan genting demi menyelamatkan nyawa mereka berdua.





Akhirnya Rohaya sampai ke puncak kenikmatan. Otot-ototnya mengejang bersama peluh yang semakin banyak di tubuhnya. Wajahnya yang semakin kemerahan itu kelihatan terpejam menikmati puncak syahwat yang sudah lama tidak dinikmati. Cipapnya seolah menyedut batang adiknya agar menerima tusukan yang paling dalam. Tangannya secara spontan memeluk tubuh adiknya agar semakin rapat ke tubuhnya. Rohaya tenggelam dalam kenikmatan.





“Hahahahahaha!!!! Ini perempuan sudah suka sama kau punya pundek. Kau sudah bagi dia tahu kau punya pundek hari-hari dia boleh dapat. Hahahahaha!!!” ketawa Samy tiba-tba memecahkan saat-saat indah itu.





Rohaya yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuh adiknya Hamid. Fikiran warasnya sedikit demi sedikit timbul, meninggalkan alam kenikmatan yang dinikmati ke alam nyata. Namun dia masih tidak mahu melepaskan pelukan, malah batang gagah adiknya yang masih berkubang di dalam lubang cipapnya dirasakan sungguh menikmatkan.





“Sudah!! Sekarang ini perempuan sudah puas.. Kali ni aku nak ini lelaki pulak puas. Hahahaha!! Keluarkan kau punya pundek cepat! Heyy perempuan! Kau masih tak puas lagi ke hah!! Cepat tonggeng atas ini tempat!!” jerkah Samy garang.





Rohaya seperti sayang ingin melepaskan pelukan. Namun dia terpaksa akur. Setelah Hamid mengeluarkan batangnya, Rohaya pun terus menonggeng seperti anjing di atas tanah. Hamid yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali skirt coklat kakaknya yang kembali menutupi punggungnya. Kain kakaknya di selak ke atas pinggang. Hamid pun terus menghunus batangnya menuju lubang cipap kakaknya.





“Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah Samy.





Hamid hanya tersenyum kepada Samy. Samy juga turut tersenyum kepada Hamid. Rohaya yang sedang menonggeng tidak tahu perlakuan mereka berdua di belakangnya. Perlahan-lahan Hamid menyumbat batangnya ke dalam lubang bontot Rohaya. Rohaya melentikkan pinggangnya untuk membantu batang Hamid masuk. Dia tahu lubang bontotnya akan di jamah batang adiknya, namun dia tahu mereka berdua tiada pilihan. Menurut sahaja atau nyawa menjadi gadaian. Rohaya pasrah.





Sedikit demi sedikit batang Hamid berjaya menembusi lubang bontot Rohaya yang sempit itu. Sakit sedikit batangnya kerana kesempitan lubang bontot kakaknya. Sementara Rohaya pula merengek minta agar dilakukan perlahan-lahan. Kesakitan semakin dirasainya.





Akhirnya, batang Hamid berjaya terbenam seluruhnya ke dalam bontot Rohaya. Rohaya menggerakkan lututnya yang berpijak ke tanah untuk mengimbangi tubuhnya. Namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Hamid. Punggung tonggek Rohaya yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hamid yang terbenam di dalam lubang bontot Rohaya semakin keras dengan galaknya. Rohaya sedar perkara itu. Dia dapat merasakan batang adiknya semakin keras dan dia tahu adiknya semakin bernafsu. Rohaya menoleh kebelakang melihat Hamid yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat adiknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas tanah. Dia lihat tangan adiknya enak meramas-ramas punggungnya sementara tangan adiknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Rohaya tahu adiknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan menamatkan waktu jahanam itu. Lalu Rohaya terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng dan memberikan pose yang benar-benar seksi untuk adiknya. Dia mahu Hamid segera mengeluarkan air maninya. Dia mahu segala kegilaan itu tamat segera. Hamid yang keghairahan itu terus menujah bontot kakaknya lebih dalam dan pada masa yang sama, kakaknya terus menjerit kuat akibat keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Hamid tidak menghiraukan jeritan kesakitan kakaknya, dia terus menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot kakaknya yang sempit itu. Meski pun keperitan, namun Rohaya cuba bertahan agar permainan itu segera tamat.





“Ohhhh…. Uda… Uda… Uda…. Ohhhh bontot Uda sedappppp…… Ahhhhh…” Hamid merengek sedap membedal bontot kakaknya.





Rohaya terasa malu juga namanya disebut-sebut adiknya yang sedang dirasuk nafsu itu. Namun dia faham, adiknya melakukannya kerana terpaksa. Rohaya menahan keperitan, membiarkan adiknya kenikmatan membedal punggungnya. Seumur hidupnya tidak pernah dia diliwat oleh bekas suaminya.





“Ohh.. Uda… Mid tak tahan Udaaa…. Uda…. Mid nak.. pancut dalam bontot Udaa… Ohhh bontot Udaaa…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jerit Hamid.





Akhirnya Hamid kekejangan di punggung kakaknya. Batangnya di tekan sedalam yang boleh sambil melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang deras dan bertalu-talu memenuhi lubang bontot kakaknya. Tubuhnya terasa seperti berada di syurga. Punggung kakaknya yang diidamkan itu terasa seperti punggung milik bidadari yang diciptakan untuk mengabdikan diri memuaskan nafsunya. Hamid memaut erat pinggul kakaknya.





Sementara Rohaya dapat merasakan batang adiknya berdenyut kuat di dalam bontotnya. Air mani adik kandungnya itu di rasakan hangat memenuhi lubang bontotnya. Tekanan tubuh adiknya yang kuat juga turut membuatkan tubuhnya semakin tertonggeng dan semakin terlentik menerima tusukan batang adiknya yang semakin dalam dan keras. Rohaya pasrah, sekurang-kurangnya dia tidak berisiko untuk hamil.





Setelah mereka kembali tenang dan berada di alam nyata, Rohaya pun menoleh ke arah Hamid. Kelihatan Hamid masih menikmati lubang bontotnya dengan membiarkan batangnya masih terbenam di dalam bontotnya. Dengan lemah Rohaya berganjak kehadapan membuatkan batang Hamid terlepas keluar dari punggungnya dan serentak dengan itu, menderu air mani Hamid keluar dari lubang bontotnya. Hamid menggigil kenikmatan.





“Mid… Mana lelaki tadi…” tanya Rohaya kepada Hamid yang terduduk kepenatan.





Hamid memerhati sekeliling, langsung tiada kelibat lelaki India yang merompak mereka tadi. Nampaknya lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan handphone masing-masing. Dalam kepenatan mereka kembali ke kereta dan bergerak pulang menuju ke rumah.



Sepanjang perjalanan, mereka diam tidak berkata apa-apa. Namun setelah Hamid terdengar esakan tangisan kakaknya, Hamid pun mula meminta maaf kerana rasa bersalah mengajak kakaknya ke tempat itu pada pagi itu. Hamid ingin mengajak Rohaya ke balai polis untuk membuat laporan tetapi Rohaya mendesak untuk pulang. Sebenarnya Hamid berpura-pura kerana dia tahu bahawa kakaknya pasti tidak mahu perkara itu diketahui ramai. Tetapi jika kakaknya bersetuju dengan cadangannya, Hamid sudah merancang untuk membatalkan niat untuk membuat laporan atas alasan tiada bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi hanya air mani dia sendiri yang berada di dalam tubuh kakaknya bukan air mani lelaki yang merompak mereka. Hanya laporan akibat dirompak sahajalah yang boleh dikaitkan.





Setibanya di rumah, Rohaya segera mandi membersihkan dirinya. Kemudian dia terus terbaring di atas katil yang menjadi tempatnya tidur anak beranak akibat kelelahan dengan air matanya yang mengalir di pipi. Ketika itu Hamid sedang mandi membersihkan dirinya.





Setelah selesai mandi, Hamid berjalan menuju ke bilik. Apabila dia melintasi bilik kakaknya, dia terlihat kakaknya yang sudah siap memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam. Kelihatan kakaknya baring mengiring membelakanginya. Hamid merapati katil dan mendapati kakaknya sudah terlena bersama air mata yang hampir kering di pipi. Hamid terus melucutkan tuala yang dipakainya. Batangnya yang sudah bersih dan wangi itu di rocoh agar tegang dan keras. Pinggul kakaknya yang gebu dan montok di usap lembut. Kemudian perlahan-lahan Hamid baring di belakang kakaknya dan merapatkan tubuhnya memeluk kakaknya. Batangnya yang tegang di tekan ke alur punggung kakaknya. Kakaknya yang sedang lena itu tidak sedar mungkin akibat kepenatan. Hamid terus menyelak kain kakaknya dan kelihatan kakaknya memakai skirt yang mempunyai dua lapisan. Lapisan luar yang merupakan kain yang jarang di singkap ke pinggang, meninggalkan lapisan dalam yang kainnya licin dan memberahikan. Punggung dan pinggul kakaknya di usap lembut. Rambut kakaknya yang wangi berbau syampu di cium penuh kasih sayang.





Perlahan-lahan Hamid menyelak kain kakaknya ke pinggang. Punggung kakaknya yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Hamid dengan berhati-hati menekan batangnya ke celah kelengkang kakaknya. Dapat dirasai belahan cipap kakaknya bergesel dengan batangnya yang keras itu. Semakin di lajukan hayunannya semakin syok dirasakan, walau pun masih belum memasuki lubuk kenikmatan kakaknya itu.





Namun secara tiba-tiba, Hamid merasakan pegerakan tubuh kakaknya. Kakaknya kelihatan terjaga dan menoleh ke belakang. Kakaknya yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuan adiknya. Segera dia menolak Hamid dan cuba untuk berganjak ke hadapan untuk menjauhkan tubuhnya dari tubuh Hamid. Dengan pantas Hamid memeluk tubuh kakaknya dan merapatkan kembali batangnya di belahan cipap kakaknya. Kakaknya meronta-ronta ingin melepaskan diri. Pelukan Hamid semakin kuat dan tekanan batangnya di kelangkang kakaknya semakin kuat.





“Mid… apa ni… Uda tak suka lah… “ Kata kakaknya sedikit marah.





“Uda.. tadi boleh…” kata Hamid.





“Tadi tu lain Mid… Jangan lah.. lepaskan….” Pinta kakaknya sambil cuba melepaskan diri.





“Bontot Uda sedap… Mid nak rasa lagi…” Kata Hamid.





“Mid… lepaskan… Uda ni kakak kau Mid.. Lepaskan!” Kakaknya semakin marah.





Hamid pula semakin ghairah. Dia terus membuatkan kakaknya terlentang dan secara tidak langsung bahagian bawah tubuh kakaknya terdedah kepada sasaran batang Hamid. Belum sempat kakaknya hendak mengepit kelengkangnya, batang Hamid sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipapnya.





“Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih Rohaya antara keperitan dan kenikmatan.





Hamid tidak menghiraukan tolakan dan asakan Rohaya untuk melepaskan diri. Dia terus menghayun batangnya kelular masuk lubang senggama kakak kandungnya yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangnya, akhirnya lubang cipap Rohaya mula dibanjiri air nafsunya sendiri. Rohaya sendiri sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batang Hamid yang seolah tidak kenal penat itu.





“Mid…. Uda ni kakak kau Mid… kenapa buat Uda macam ni…. Mid… Tolonglah…. ” Rayu Rohaya meminta agar Hamid menghentikan perbuatannya, sedangkan ketika itu, dia juga sendiri mula merasakan kenikmatannya.





“Maaf Uda… Mid dah lama nak main dengan Uda… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geram dengan Uda…. Ohhhh” kata Hamid yang sedang enak menghenjut tubuh kakaknya.





“Mid… berhenti Mid…. Uda tak nak semua ni… Kita ni.. Ohhh.. Adik beradik Mid… Ohhh…. Midd…” kata Rohaya yang masih cuba hendak melepaskan diri.





“Tak boleh Uda… Tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh Uda ni… Lagi pun Uda sendiri yang merelakan…. Ohhh…” Hamid cuba bermain psikologi dengan kakaknya.





“Tadi lain Mid… Tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. Apa salah Uda Mid…. Uda dah buat apa Mid… Ohhhh.. Midd… ” kata Rohaya yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.





“Uda selalu tayang body… Ohhh… Uda selalu menonggeng depan Mid… Ohhh Uda…. Bila basuh kereta… Ohh.. Uda selalu singsing kain sampai nampak peha… Ohhh… Bila Uda cuci tandas… Uda selak kain kat pinggang sampai nampak bontot… Ohhh… Uda….” Kata Hamid yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang diingatinya.





“Mid.. mana Uda perasan semua tu… Tolonglah Mid… Ohhhh… Jangan buat.. Ohhh… Uda macam ni Mid… ” Rayu kakaknya.





“Bila kat kampung.. uhh.. Uda selalu tidur sampai kain terselak.. Ohhh… Bila Uda masuk kereta time Mid kat luar pintu kereta.. Ohhh… Uda selalu selak kain sampai Mid boleh nampak peha.. Aduhhhh… sedapnyaaa… ” Hamid masih sengaja membuka segala rahsia keberahian kepada kakaknya yang selama ini terpendam, sambil masih menikmati tubuh kakaknya.





Rohaya hanya terdiam. Matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Dia semakin menikmati hayunan keluar masuk batang adiknya di lubang jandanya yang sudah terlalu becak itu. Rohaya pasrah, dia rasa sudah terlambat untuk memperbetulkan segala kesilapannya selama ini. Dia lupa bahawa insan yang merupakan adik kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Dia mula menyesal kerana tidak menitikberatkan soal aurat yang wajib dijaganya walau pun ketika bersama saudara muhrim sendiri. Rohaya menyesal namun segalanya sudah terlambat. Tubuhnya kini sedang enak diratah oleh adik kandungnya sendiri yang begitu bernafsu kepadanya gara-gara kelalaiannya dalam menjaga auratnya. Rohaya semakin mendesah nikmat dalam penyesalan.









Hamid yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi kakaknya itu merasakan sungguh lega di hatinya. Segala hasrat dan keberahian yang terpendam sekian lama seolah sudah berjaya dilunaskan dan diluahkan. Dia langsung tidak merasa menyesal, malah merasa bangga kerana akhirnya dia dapat menyetubuhi tubuh janda beranak tiga yang di idamkan sejak dahulu itu.





“Ohhh… Mid… Ahhhh…. ” Rohaya semakin hilang arah kewarasan.





Batang adiknya yang menerjah lubuk jandanya dirasakan sungguh memberikannya kenikmatan yang tiada taranya. Dia semakin menikmati rentak hayunan batang adiknya yang menghenjut tubuhnya. Perutnya yang buncit dapat merasakan otot perut adiknya yang keras dan pejal menghenjut dan bergesel serta memberikannya rasa mesra dan ghairah yang unik. Rohaya semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan dirinya di henjut adik kandungnya. Baju t-shirt kuning yang dipakainya sudah dari tadi terselak ke atas. Teteknya yang agak layut kerana faktor usianya itu beberapa kali di ramas lembut adiknya. Begitu juga putingnya yang berwarna coklat gelap itu, seringkali dihisap dan dinyonyot adiknya penuh kenikmatan. Rohaya semakin hanyut dalam nafsu.





Sambil menghenjut kakaknya dalam rentak yang mengasyikkan, mata Hamid khusyuk memerhati wajah kakaknya yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Hamid terus mengucup bibir kakaknya. Rohaya yang sedang enak dilambung nafsu membalas kucupan mesra adiknya. Hamid menghentikan hayunan batangnya dan menenggelamkan batangnya jauh mencecah dasar cipap kakaknya. Mereka saling berpelukan dan berkucupan penuh nafsu. Rohaya sudah tidak peduli dirinya disetubuhi adik kandungnya sendiri. Baginya, apa salahnya menikmati kenikmatan yang sudah lama tidak dikecapi itu. Lagi pun bukan dengan orang lain, dengan adiknya yang cukup dikenali dan cukup di ketahui akan status kesihatannya itu. Baginya tiada risiko akan penyakit yang berat bakal menanti, yang perlu dititik beratkan adalah, memastikan adiknya sempat melepaskan air maninya di luar rahimnya. Kerana tidak mustahil dia boleh mengandung walau pun sudah di usia begitu. Baginya, hendak disesalkan sudah terlambat, lebih baik terus menikmati kesedapan persetubuhan walau pun dengan adik sendiri, sekurang-kurangnya kekosongan batinnya akhirnya terisi jua.





Selepas puas berkucupan dan bergomol di atas katil, Hamid melepaskan kucupannya dan menatap wajah kakaknya yang sedang terbaring di bawahnya. Kening kakaknya di kucup lembut diikuti dahinya dan kucupannya turun ke telinga serta leher kakaknya yang jenjang dan menawan. Rohaya mendesah kecil dirinya di belai sebegitu rupa. Sudah lama dia tidak menikmati belaian kasih sayang dari seorang lelaki. Rohaya merangkul leher Hamid, wajah mereka bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir ROhaya.





“Mid.. Lepas luar ye…. ” kata Rohaya sambil tangannya masih kemas memeluk adiknya.





“Baiklah sayang…. ” kata Hamid lembut dan penuh romantik.





Hamid pun kembali menarik dan menolak batangnya ke lubuk janda kakaknya. Mereka pun kembali bersetubuh namun kini penuh perasaan dan keberahian yang di relakan tanpa paksaan.





“Uda… sedap tak?…” tanya Hamid dalam keadaan ghairah.





“Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab Rohaya kenikmatan.





Rohaya merasakan kenikmatannya hampir ke kemuncaknya. Nafasnya yang semakin terburu-buru di rasakan semakin menyesakkan. Perasaan khayal yang penuh nafsu seolah semakin terkumpul di ubun-ubun kepalanya. Dadanya berombak kencang. Otot-otot seluruh tubuhnya seakan tidak sabar untuk kekejangan. Akhirnya…



Akhirnya terlepaslah sudah keberahian yang memuncak. Seluruh tubuh Rohaya kekejangan. Otot perut dan kakinya kejang bersama lubuk berahinya yang mengemut kuat, seolah menyedut batang Hamid semahu hatinya. Peluh menyaluti seluruh tubuhnya. Dada dan wajahnya kemerahan menandakan puncak kenikmatan yang dinikmati bukan calang-calang kehebatannya. Rohaya kepuasan di tangan adik kandungnya sendiri. Kerelaan menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhi adiknya akhirnya berbaloi dan langsung tidak memberikan sebarang penyesalan. Rohaya merasakan sungguh gembira disetubuhi adik kandungnya sendiri.





“Ohhh.. Mid… Sedapnyaaa…. Uda dah klimaks.. sayanggg…. ” kata ROhaya lesu.





“Uda nak Mid teruskan?” tanya Hamid yang telah puas menyaksikan kakaknya hanyut dilanda badai puncak kenikmatan.





Rohaya mengangguk lemah sambil tersenyum melihat adiknya yang masih gagah di atas tubuhnya. Hamid pun kembali menujah lubang cipap kakaknya penuh nafsu. Setelah beberapa minit, akhirnya Hamid semakin hampir ke kemuncaknya.





“Udaaa….. Mid nak terpancut lahhh…. Ohhh Udaa….” Hamid merintih kenikmatan.





“Ohhh… Mid… Kerasnyaaa… Lepas luar Midd… Ohhh… ” ROhaya meminta Hamid melepaskan air maninya di luar lubang cipapnya.





Segera Hamid menarik keluar batangnya keluar dan Rohaya pula terus menyambar batang Hamid yang licin dan berlendir itu. Hamid benar-benar tidak tahan, lebih-lebih lagi melihat kakaknya melancapkan batangnya dengan laju. Akhirnya, memancutlah air mani Hamid keluar dari batangnya yang berdenyut kuat di dalam genggaman tangan kakaknya yang melancapkannya itu. Sedikit air maninya yang memancut deras itu tepat mengenai bibir kakaknya dan yang lainnya menodai tetek serta paling banyak di atas perut kakaknya yang buncit itu.





Rohaya menjilat air mani yang menodai bibirnya. Terbit senyuman di bibirnya sambil matanya menatap batang Hamid yang masih di lancapkan tangannya. Rohaya seolah memerah batang Hamid hingga tiada lagi air mani yang dipancutkan keluar.





“Sedap ke Uda air mani Mid..” tanya Hamid kelelahan.





“Hmm… boleh tahan… lemak masin… Sedap jugak..” jawab Rohaya.





Mereka pun tertidur bersama akibat kepenatan melakukan persetubuhan yang mengasyikkan. Mereka berpelukan penuh kasih sayang, bagaikan tidak mahu berpisah.





Selepas beberapa jam, Hamid terjaga dari tidur. Dia melihat, kakaknya Rohaya sedang bersiap hendak mengambil anak-anaknya pulang dari sekolah. Kelihatan kakaknya sedang membetulkan tudung di hadapan cermin.





“Uda nak ambil anak-anak balik sekolah ye?” tanya Hamid.





“Iye… Uda ingat nak kejutkan Hamid kejap lagi.. tapi Hamid dah terjaga ok jugak lah, tak payah nak kejutkan lagi.. Err.. petang nanti kita pergi balai ye.. buat report pasal kena rompak pagi tadi…” kata Rohaya.





“Ok… tapi Mid tak berapa cam lah muka lelaki india tu.. Uda ingat tak muka dia?” tanya Hamid.





“Tak berapa ingatlah… tapi kalau jumpa ingat kot… oklah… lagi setengah jam Uda balik ye… bye..” kata Rohaya.





“Bye… kunci kereta Mid kat atas meja kopi tu ye…” kata Hamid.





“Ok.. thanks…” kata Rohaya sambil berlalu keluar dari bilik.





Hamid memerhati lenggok punggung kakaknya. Punggung kakaknya yang dibaluti skirt merah yang tebal kainnya itu benar-benar memberahikannya. Hamid, kembali baring di atas katil. Kelihatan skirt hitam kakaknya sudah berada di dalam bakul pakaian kotor bersama baju t-shirt kuning. Hamid kemudian bangun dari katil, mencapai tualanya yang sudah disidai kakaknya di kepala katil dan terus menuju ke bilik air.



Selang beberapa hari dari kejadian itu. Hamid telah mengajak kakaknya keluar dating. Demi gelora nafsu yang membara, kakaknya sanggup mengambil cuti pada hari berkenaan, namun dia menipu anak-anaknya bahawa dia bekerja pada hari itu. Jadi anak-anaknya pada hari itu terpaksa pulang sekolah menaiki bas sekolah.





Sepanjang perjalanan di dalam kereta, tangan nakal Hamid tak jemu meraba dan mengusap peha kakaknya Rohaya. Kain satin berwarna emas yang digandingkan bersama baju kurung berwarna krim yang jarang dan mempunyai banyak bulatan kecil berwarna emas yang kilat itu kelihatan merangsang nafsu Hamid.





“Baju Uda ni cantiklah…” kata Hamid sambil matanya melirik ke baju kurung kakaknya. Terlihat corak bungaan berwarna merah dan putih yang agak besar menghiasi beberapa tempat di pakaiannya.





“Ye ke.. Hehehe… Kalau bajunya yang cantik, kenapa peha ni pulak yang diraba?” tanya Rohaya menguji.





“Peha Uda yang gebu ni nampak seksilah bila pakai kain kilat macam ni.. Tak tahan…” kata Hamid sambil tangannya memulas stering membelok ke kawasan pantai yang tiada orang.





“Sebenarnya kain baju kurung ni Uda design macam gown, sebab nak sesuaikan dengan baju jarang macam ni..” kata Rohaya.





“Macam gown ye.. Kenapa tak buat macam kain biasa je… Barulah seksi sikit…” kata Hamid mengusik.





“ish tak nak lah.. Uda malulah.. Lagi pun mana lah sesuai umur Uda ni pakai baju macam tu… Uda ni dah tua Mid…” kata Rohaya merendah diri.





“Ye ke Uda dah tua? Nampak seksi dan sentiasa muda je…” kata Hamid pula sambil menghentikan keretanya di bawah pokok.





Mereka terdiam sejenak. Mata masing-masing memandang ke hadapan. Laut yang luas terbentang memberikan pemandangan yang indah untuk mereka berdua.





“Betul ke Uda seksi?” tanya Rohaya ingin tahu.





“Ye sayang… ” Kata Hamid sambil terus merapatkan dirinya kepada Rohaya.





Mereka berdua berkucupan mesra di dalam kereta. Tangan Hamid meraba seluruh tubuh Rohaya. Peha kakaknya yang digerami itu menjadi sasaran utama tangannya yang nakal. Kemudian Hamid menghentikan kucupannya dan matanya menatap wajah Rohaya. Wajah janda beranak tiga yang juga kakak kandungnya itu di tatap penuh rasa sayang. Tudung berwarna krim yang membaluti kepalanya kelihatan menyerikan wajahnya yang ayu. Hamid mengusap pipi kakaknya. Ibu jarinya menyentuh dan mengusap kening kakaknya dan kemudian menyentuh tahi lalat di kening kirinya.





“Mid… Mid tak rasa apa-apa ke kita buat macam ni… Yelah.. kita ni kan adik beradik… Mid tu pulak dah kawin.. Dah ada anak…” tanya Rohaya kepada Hamid yang sedang asyik membelai wajahnya.





“Uda… Terus terang Mid cakap… Sebenarnya… Mid cintakan Uda… Malah, Mid lebih cintakan Uda berbanding isteri Mid…” Hamid terdiam sejenak.





“Tapi kita ni adik beradik Mid… ” kata Rohaya lagi.





“shhh….” Hamid meminta Rohaya menghentikan kata-kata sambil jari telunjuknya di letakkan di bibir kakaknya.





“Uda… Mid sanggup buat apa saja untuk Uda, mati pun Mid sanggup jika itu harganya kerana mencintai Uda.. Jadi Uda janganlah persoalkan lagi tentang hubungan sulit kita ni… Mid cuma nak Uda tahu bahawa Mid menyintai Uda sepenuh jiwa raga Mid…” habis sahaja Hamid berbicara, mereka berdua kembali berkucupan penuh perasaan.





Tangan Hamid kembali meraba seluruh pelusuk tubuh kakaknya. Punggung kakaknya yang lentik dan lebar itu di ramas geram. Hamid kemudian menarik baju kurung kakaknya ke atas lalu menanggalkannya. Matanya terpaku melihat kakaknya dalam keadaan yang amat seksi di hadapannya. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi satin berwarna emas tanpa lengan dan bertudung berwarna krim membuatnya benar-benar bernafsu. Perut kakaknya yang membuncit dan sendat dibaluti gaun yang satin yang mengikut bentuk tubuh kakaknya itu menaikkan nafsunya. Bahu kakaknya yang tidak dilindungi apa-apa itu di kucupi dan seterusnya kucupan itu naik ke telinga kakaknya yang masih di lindungi tudung berwarna krim.





Rohaya yang sedar akan keinginan seksual adiknya itu terus membuka zip seluar adiknya. Batang adiknya yang semakin keras dikeluarkan dari seluar dan tangannya kemas menangkap dan melancapkannya lembut. Mendesah kecil Hamid apabila batangnya diperlakukan sebegitu oleh kakaknya yang seksi itu.





Melihatkan batang adiknya yang keras berotot itu, nafsu Rohaya semakin bergelora dan bangkit. Air liurnya berkali-kali di telan akibat rasa kegeraman dan keinginan seksualnya yang turut meningkat. Rohaya pun terus menundukkan tubuhnya dan terus mengucup kepala batang adiknya yang sudah kembang berkilat seperti cendawan. Kepala batang adiknya itu kemudiannya di hisap lembut. Lidahnya bermain-main menguli kulit kepala batang adiknya. Hamid benar-benar terangsang oleh perlakuan kakaknya itu. Kepala kakaknya yang bertudung itu di pegangnya lembut.





Kemudian Rohaya terus mengolom seluruh batang adiknya ke dalam mulut. Batang adiknya yang keras itu di hisap dan dinyonyot penuh nafsu. Tubuh Hamid menggeliat kecil menahan kenikmatan batangnya dihisap kakak kandungnya. Hamid membaringkan tempat duduknya. Kemudian jelas di matanya melihat wajah kakak kandungnya yang begitu dicintai sepenuh hatinya itu sedang enak menghisap batangnya dengan matanya yang terpejam dan dengan tudung yang masih kemas membaluti kepalanya.





“Ohhhh… uuhhhhh… Udaa…. Sedapnyaaa… ahhhh…. Udaaaa…. ” Hamid merengek kenikmatan sambil melihat kakaknya menghisap batangnya dengan khusyuk dan penuh perasaan.





Kemudian Rohaya menghentikan hisapannya. Dia menarik kepalanya lalu memandang wajah Hamid yang sedang kemerahan. Tangannya melancapkan batang kekar Hamid yang licin dengan air liurnya.





“Sedap sayanggg….” tanya Rohaya kepada adiknya lembut dan manja.





“Ohhh.. Sedappp… Uda hisaplah lagi…. Sedappp sangat….” kata Hamid tak tahan.





“Nanti Hamid nak lepas kat mana?” tanya Rohaya lagi.





“Lepas dalam mulut Uda ye sayanggg… boleh ye…” pinta Hamid.





Rohaya tidak menjawab. Dia hanya tersenyum dan kembali menyambung menghisap batang adiknya. Batang Hamid di sedutnya dalam dan kepalanya kemudiannya turun naik menenggelamkan batang Hamid keluar masuk mulutnya. Hamid sungguh nikmat diperlakukan sebegitu. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi berwarna emas yang kilat itu di usap. Punggung lebar kakaknya yang montok dan melentik itu di usapnya penuh nafsu.





Rohaya yang tahu adiknya itu menggemari punggungnya, sengaja melentikkan tubuhnya membuatkan punggungnya kelihatan semakin melentik seksi dan menggiurkan. Serta merta dia dapat merasakan batang adiknya yang sedang dikolom itu semakin meleding kerasnya didalam mulut. Tanpa membuang masa, Rohaya terus menghisap batang adiknya dengan lebih laju dan rakus. Perasaannya sebagai seorang kakak langsung tiada di kotak fikirannya, baginya, dia adalah seorang kekasih kepada adiknya yang semakin dicintai itu.





Melihatkan punggung lebar kakaknya yang semakin menonggek dan lentik itu, keghairahan Hamid semakin menjadi-jadi. Dia semakin berahi dan semangatnya untuk melepaskan air maninya di dalam mulut kakaknya yang masih bertudung itu semakin meluap-luap. Hamid memegang kepala kakaknya lembut. Tangannya turuun naik bersama hayunan kepala kakaknya yang turun naik menghisap batangnya. Wajah cantik janda berusia 49 tahun yang juga kakak kandungnya itu bagaikan mengundang air maninya untuk keluar serta merta.





“Udaaa…. Ahhhhh!!!!” Hamid menjerit kecil di dalam kereta.





Akhirnya, Hamid terkujat-kujat sendirian menikmati batangnya melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang padu dan deras ke dalam mulut kakak kandungnya. Tubuhnya mengejang bersama deruan air mani yang menerjah kerongkong kakaknya yang sedang enak menghisap dan menelan seluruh air maninya.





Rohaya menikmati otot batang adiknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Batang adiknya di hisap sedalam yang termampu sambil menyedut keluar seluruh air mani adiknya yang dicintai itu. Rohaya menghisap dan menelan air mani adiknya berteguk-teguk dengan penuh nafsu hingga mata putihnya sahaja yang kelihatan. Hinggalah tiada lagi air mani adiknya yang keluar barulah Rohaya mengangkat kepalanya mengeluarkan batang adiknya dari mulutnya.





Hamid kelelahan akibat batangnya dihisap kakaknya. Itulah pertama kali dalam hidupnya batangnya dihisap kakak kandungnya yang begitu digerami selama ini. Hamid menyimpan batangnya yang mula lembik ke dalam seluar dan tersenyum melihat kakaknya yang sedang mengelap bibir menggunakan tisu, membuang sisa air liur yang terkeluar dari celah bibir. Rohaya tersenyum melihat adiknya memandangnya. Kemudian dia membaringkan tempat duduknya dan kemudian terus rebah dalam dakapan adiknya. Rohaya terasa bagaikan mempunyai seorang suami baru yang mengisi kekosongan jiwanya. Kasih sayang dan cintanya kepada adiknya yang tercipta dari tragedi yang tidak disangka benar-benar mengubah hidupnya. Dia kini mempunyai tempat mengadu dan tempat untuk bermanja dan berkasih sayang. Kepuasan demi kepuasan yang adiknya berikan membuatkan dia sanggup untuk menyerahkan seluruh jiwa dan raganya demi keinginan batin mereka berdua. Rohaya sanggup menjadi isteri kedua adiknya, asalkan cinta dan keinginan batinnya sentiasa diubati, walau setiap hari dia terpaksa menerimanya, jika itulah kehendak adiknya.





Bagi Hamid pula, keinginannya untuk memiliki tubuh kakaknya kini akhirnya tercapai secara mutlak. Malah, cinta kakaknya juga berjaya dicuri dan di nikmati. Hamid memang benar-benar puas dan bangga dengan kejayaan rancangan jahatnya. Dia kini mempunyai isteri kedua yang begitu dicintai sejak sekian lama. Tubuh kakak kandungnya yang selama ini di berahikan dan selama ini hanya bermain di dalam khayalan kini menjadi miliknya yang mutlak. Dia kini adalah suami kepada kakak kandungnya, dan juga bapa angkat kepada ketiga-tiga orang anak saudaranya. Tubuh kakak kandungnya kini bersedia menjadi tempatnya melepaskan nafsu syahwatnya tidak kira masa dan ketika. Malah, keinginannya untuk melakukan hubungan seksual luar tabie yang tidak pernah dinikmati bersama isterinya kini mempunyai tempat untuk dilampiaskan. Hamid tersenyum bangga. Tubuh kakaknya yang rebah di dalam dakapannya di peluk erat. Punggung montok kakaknya yang lebar dan melentik itulah yang menjadi kunci kepada segala keberahiannya selama ini. Punggung seksi itu jugalah yang telah menjanjikan kesetiaan untuk dipenuhi benih cinta di dalam lubang najisnya.





Maka, mereka berdua pun bermadu asmara seperti sepasang pengantin baru di dalam kereta di bawah pokok di tepian pantai. Tiada siapa mengganggu, tiada siapa menghalang. Bermadu asmara demi cinta sepasangan adik beradik kandung yang tiada sempadan. Bermulalah hubungan gelap sepasang suami isteri kandung yang hangat dan mengasyikkan.


KAK SUE BONTOT BESAR




Aku nak cerita panjang-panjang pun malas rasanya. Jadi baik aku ringkaskan bagaimana pula aku boleh merasa tubuh bini orang yang montok dan berbontot besar di kampung ni. Semuanya berlaku atas kemiangan dan kegatalan aku. Tidak dinafikan ada antaranya yang menolak, tetapi tidak kurang juga ada yang tidak menolak.







Selepas affair dengan kak Esah, aku menjalinkan pula hubungan sulit dengan Kak Sue. Dia ni bini orang juga. Lakinya bekerja bawa lori di pekan dan balik 3 hari sekali. Anaknya pun dah besar-besar dan paling sulong sebaya aku dan masih belajar di unversiti.





Aku mula main dengan kak Sue semasa kak Sue datang ke rumah aku minta tolong buatkan surat untuk urusan tanahnya. Aku pun sambil buat surat sambil cucuk jarum.



Kak Sue ni orangnya biasa-biasa je, tak semontok kak Esah dan Kak Timah, gebu-gebu je lah. Tapi bontot dia membuatkan aku macam nak bawak dia lari dan kahwin kat Siam. Dahlah lebar, tonggek pulak tu.





Aku yang stim sangat kat dia pun selamba je bangun dari kerusi komputer. Dia punya terlopong tengok aku sampai lalat pun boleh masuk. Nak tahu kenapa. Sebab masa aku bangun tu batang aku tegak menongkat kain pelikat.





Kak Sue senyum je kat aku. Aku pun senyum juga kat dia. Lepas tu aku offer dia pegang batang aku. Kak Sue ni pun berani juga nak cuba. Dia pun pegang. Biasalah, alang-alang dah pegang, aku minta dia lancapkan sekali.





Kak Sue pun lancapkan dan aku pun tanggalkan kain pelikat dan baju aku sampai aku telanjang depan kak Sue. Kak Sue pun hisap batang aku lepas aku minta dan seterusnya persetubuhan pun bermula.





Aku main dengan kak Sue tak pernah ikut depan. Walau jolok cipap sekali pun, tak pernah ikut depan. Mesti menonggeng sebab aku syok gila dengan bontot dia yang lebar dan tonggek tu. Dah lah pinggang dia slim.





Aku beruntung sebab kak Sue dah selalu kena liwat laki dia. Jadi tak ada masalah masa aku jolok bontot dia pertama kali. Memancut air mani aku dalam bontot dia. Kak Sue ni pun jenis suka pakai kain batik ke hulu hilir. Jadi memang senang sangat nak main dengan dia kat mana-mana pun.





Pernah sekali tu aku dah gian gila dengan bontot tonggek dia tu, aku main dengan dia kat belakang reban ayam rumah dia. Masa tu aku sengaja datang ke rumah dia. Tengok-tengok dia tengah berkemban sidai baju kat ampaian.





Aku pun ngorat ajak main. Dia pun ok je. Tapi masa tu mak dia ada dalam rumah. Anak-anak dia pun ada juga. Jadi dia pun ajak aku pergi belakang rumah dan kat belakang reban pun jadi.





Aku selak kain batik kemban dia dan jolok cipap dia dari belakang. Bila nak terpancut je, aku cabut batang aku dan aku jolok bontot dia. Aku rodok dubur tonggek kat Sue kuat-kuat sampai dia menjerit kecil. Lepas tu macam biasalah, aku kencingkan mani aku dalam bontot dia.





Tu je lah… sampai sekarang aku masih menikmati tubuh empuk mereka. Dari apa yang aku tahu, masing-masing kata puas main dengan lelaki muda. Sebab lelaki dah berumur ni dah tak pandang sangat perempuan montok-montok dan gebu-gebu macam mereka. Lelaki muda je yang boleh bagi mereka kepuasan batin walau pun lubang masing-masing dah longgar. Lebih-lebih lagi lubang bontot yang ada sebilangannya yang sebelum itu tak pernah kena liwat, akhirnya di liwat juga.





Bagi mereka, walau pun tak sedap pada mulanya, tapi bila dah selalu kena, sedap gila rasanya hingga menimbulkan kerinduan dan ketagihan pada duburnya untuk diliwat. Malah, itu jugalah satu-satunya lubang yang masih sempit dan sedap ditubuh mereka yang boleh dinikmati dengan penuh nikmat untuk lelaki muda yang memberikan mereka kepuasan batin.







Jadi tak hairanlah dia orang semua malas nak jaga badan. Lagi besar bontot dia orang lagi dia orang suka sebab dia orang tahu ada orang yang menghargai bontot besar mereka tu.


USTAZAH NORZALINA




Pada suatu hari ustazah norzalina dan cikgu ali dikunjungi pak dollah. Pak dollah yang berumur 63 tahun adalah ayah mentua kepada ustazah norzalina.Suami isteri ini sangat gembira dengan kedatangan pak dollah. Pak dollah telah bercerai dengan isterinya 6 tahun yang lalu. Cikgu ali dan ustazah norzalina mengajar disebuah sekolah yang berhampiran dengan rumahnya. Pasanganini baru berkahwin 4 bulan. Pada hari terakhir pak dollah dirumah anaknya, terjadilah satu titik hitam.Ianya bermula pada hari cuti pasangan itu. Namun hari tersebut suaminya



mempunyai satu kelas tambahan disekolah. Seperti biasa ustazah norzalina menyiapkan sarapan pagi untuk suaminya dan pak dollah. Selepas menghantar suaminya ke muka pintu ustazah sempat berborak dengan pak dollah.



Selepas itu ustazah kebilik air membasuh baju. Pak dollah yang kebetulanketandas terlihat sesuatu. Rupa-rupanya ustazah norzalina terlupa merapatkanpintu, ustazah norzalina yang leka memberus baju tidak menyedari sepasang mata sedang memerhatikannya. Seingat pak dollah, dia tidak pernah melihat keadaan seperti itu kerana menantunya terkenal dengan sifat sopan santun dan sangat menitikberatkan tentang soal penjagaan aurat.



Malahan didalam rumah sekalipun menantunya tidak pernah menanggalkan tudungmelainkan ketika bersama suaminya sahaja. Kain kemban menantunya yang basah semasa membilas pakaian, membuatkan pak dollah semakin tak tahan. Ustazah norzalina yang merasakan kelibat orang diluar tergamam melihat bapa mentuanyasedang membuka daun pintu. Ustazah norzalina yang ketakutan terus bangun dan berusaha menutup pintu tetapi gagal.



Pak dollah terus masuk dan mengunci pintu dari dalam. Ayah buat apa ni?! Tanyaustazah norzalina dengan terketar-ketar. Pak dollah hanya tersenyum sinis sambil matanya meliar kesegenap tubuh menantunya. Pak dollah menanggalkan pakaiannya satu persatu. Kelihatan lah batang pak dollah yang hitam dan besar.Keadaan ini menakutkan lagi ustazah norzalina yang terus merayu supaya dilepaskan. Pak dollah mendekati menantunya, ustazah norzalina yang tidak reladiperlakukan begitu cuba menolak. Keadaan bertukar menjadi bertambah buruk apabila ikatan kain kemban ustazah norzalina telah ditarik pak dollah sehinggaterburai ke lantai.



Terpampanglah tubuh ustazah norzalina yang hanya dibaluti coli dan seluar dalam.Ustazah norzalina yang pasrah dan malu tubuhnya ditatapi bapa mentuanya, hanyamampu memalingkan tubuh membelakangi pak dollah sambil menangis. Jangan buat saya macam ni!, teriak ustazah norzalina. Pak dollah yang telah lama tidakmerasai kehangatan burid terus mendekati tubuh ustazah norzalina dari belakang lalu membuka cakuk colinya. Terlepaslah coli yang menutupi buah dada ustazah norzalina. Tersembul tetek ustazah norzalinayang merah putingnya. Lantas diraba pak dollah dari belakang. Kulit tangan bapa mentuanya yang kasar dapat dirasai ustazah norzalina ketika putingnyadigentel serta diusap pak dollah.



Ustazah norzalina yang tidak berdaya mempertahankan tubuhnya dari pak dollah hanya mampu mengharapkan suaminya lekas pulang. Buah dada bersaiz 36b menantunyadinyonyot sehingga tegang putingnya. Kemudian pak dollah masukkan tangannya kedalam seluar dalam menantunya sambil mengusap-usap kelentit. Kemudian pak dollah menarik seluar dalam menantunya sehingga terkoyak. Ustazah norzalina hanya mampu memejamkan mata kerana tersangat malu diperlakukan begitu. Punggung dan kemaluan menantunya yang tembam dijilat-jilat sehingga ustazah norzalinamerengek-rengek menahan kesedapan yang teramat sangat.



Pak dollah merebahkan ustazah norzalina, lalu mengangkangkan kakinya sambilmenggenggam batangnya lalu ditekan ke dalam burid ustazah norzalina.



Jangan buat ina macam ni! Ina kan menantu ayah, tepis ustazah norzalina sambilmenutup buah dada dan burid dengan tangannya. Ustazah norzalina takut kalau-kalaudia akan mengandungkan anak pak dollah jika batang pak mentuanya berjaya menguasai dirinya. Ustazah norzalina yang telah terlentang telah dipegang kedua belah tangannya secara paksa. Keadaan kaki ustazah norzalina yang terbuka memudahkan batang pak dollah memasuki buridnya. Sedikit demi sedikit batangnyadisorong tarik dalam burid ustazah norzalina.



Lama kelamaan ustazah norzalina tidak mampu lagi menahan keghairahan yang telahmenguasai dirinya lalu orgasme emmmm.. urrrghh.. aaahhhhhh, meleleh-leleh airburidnya. Pak dollah yang nafsunya masih tidak puas, memaksa ustazah norzalina berdiri dan menonggeng. Tangan pak dollah memegang sisi punggung menantunya lalu menekan batangnya ke dalam burid. Punggung ustazah norzalina yang besar dan putih membuatkan pak dollah semakin bernafsu. Sakkkiiitttt ahhh.., jerit ustazah norzalina bila buridnya dikasari dengan tujahan batang pak dollah. Ayakanpak dollah menjadi semakin laju sehingga batangnya merapati kemaluan ustazah norzalina.



Wajah ustazah norzalina kelihatan sangat bernafsu ketika didogy-style pak dollah. Ustazah norzalina yang merasakan pak dollah akan mencapai klimaks, telah menjerit ’jangaannn lepaskan di dalam yahh’.



Baiklah ina tapi dengan satu syarat, kata pak dollah. Ina kena hisap batang nisampai keluar air dan ina mesti minum setiap titik air tu, kalau tidak ayahakan lepaskan kat dalam rahim ina. Memang jamin ina mesti hamil sebab dah 6 tahun benih ayah diperam. Baiklahhh, jawab ustazah norzalina.



Pak dollah sebenarnya hanya ingin memperdayakan menantunya. Untuk menjerat ina supaya akan berusaha lebih bersungguh semasa menghisap batang. Namun kalu pancuttu akan tetap gak kat dalam rahim ina. Bagi Pak Dollah kalau tak pancut kat dalam separuh kepuasan bersetubuh tu akan gagal dikecapi.



Pantas batangnya dihalakan ke mulut ustazah norzalina. Walaupun jijik dimata ustazah norzalina namun terpaksa dilakukannya juga. Kuluman demi kuluman hanya meletihkan ustazah norzalina, malah pak dollah belum menunjukkan tanda-tanda ingin memancutkan air maninya. Pak dollah terus meramas buah dada menantunya itu.Akhirnya ustazah norzalina kepenatan. Pak Dollah tersunyum. Dia berjaya menikmati kuluman hebat dan juga akan dapat memancutkan air mani ke dalam telaga zuriat memantunya yang sedang subur.



‘Jangan lepaskan kat dalam’, rayu menantunya. Pak dollah tersenyum sambilmenonggengkan kembali tubuh ustazah norzalina lalu menjunamkan batangnya kedalamburid. Kan Ina dah engkar syarat... kejap lagi ayah akan hamilkan menantu ayah ni... Lantas Pak Dollah pun membuat ayakan-ayakan yang laju lalu melepaskan airmaninya yang berhamburan ke permukaan rahim ustazah norzalina. Akhirnya pak dollah meninggalkan rumah dan terus pulang ke kampung. Ustazah norzalina yang malu telah merahsiakan kejadian itu daripada pengetahuan suaminya.



Dua bulan berlalu dan ustazah norzalina disahkan mengandung. Suaminya gembira mendapat berita itu tanpa mengetahui perkara sebenarnya. Dia mati mati sangkakan bahwa dialah yang telah berjaya menghamilkan norzalina. Selepas 7 bulan melahirkananak ustazah norzalina hidup bahagia disamping cahaya mata dan suaminya. Sehinggalah pada malam yang malang, suaminya mendapat panggilan telefon daripada pak dollah yang on the way ke rumah mereka. Kebetulan pada malam itu isterinya tidurawal lebih kurang pukul 9. Suaminya yang tak sampai hati mengejutkan isterinya,terus keluar berseorangan menjemput pak dollah distesen bas.



Pak dollah bertanya, mana ina? Ina tidur awal malam ni, mungkin letih kot. Semasa sampai dirumah lebih kurang pukul 9.30, cikgu ali mendapat panggilan telefon darikawan karibnya, yang ingin berjumpa direstoran yang terletak tidak berapa jauh dari rumahnya. Saya nak jumpa kawan. Kejap lagi saya balik, kata cikgu ali. Pak dollah hanya tersenyum.



Pak dollah meninjau bilik menantunya dengan berhati-hati. Pak dollah merasa sungguhberahi bila melihat menantunya sedang tidur dengan keadaan kain batiknya terselaksehingga menampakkan betisnya yang putih. Pak dollah menanggalkan pakaiannya danmemadamkan lampu. Pak dollah terus naik keatas katil dalam keadaan telanjang dan memeluk ustazah norzalina yang sedang tidur. Ustazah norzalina yang tersedarmerasakan itu adalah suaminya. Pak dollah terus menanggalkan coli ustazah norzalina sambil meramas buah dadanya. Ustazah norzalina merasa sedikit hairan denganperilaku suaminya yang menghalakan batang kemulutnya, terpaksalah ustazah norzalina mengulum batang suaminya yang dirasakan agak berbeza dari biasa.



Selepas itu pak dollah terus menyonyot teteknya kiri dan kanan sampai meleleh susu. Ustazah norzalina merengek kesedapan, ‘abannngg saya dah tak tahan ni..’ pak dollah terus membuka ikatan kain batik menantunya, lalu dijilatnya kemaluan ustazah norzalina tanpa menanggalkan seluar dalam. Ustazah norzalina yang mencapaiperasaan berahi yang tidak terperi telah mengalirkan air burid yang agak banyak.



Seluar dalam dilurutkan lalu batangnya menjelajahi bibir burid ustazah norzalina.yang telah mengemut tak henti-henti. Ayakan yang berterusan membuatkan ustazah norzalina mengerang kesedapan, ’ahhh ahhh aahhh laju lagi bannggg aahh’ seolah-olahdia sedang berasmara dengan suaminya sendiri.



Peluang itu dimanfaatkan pak dollah dengan mendukung ustazah norzalina sambil mengayak buridnya secara berdiri. Ini agak menyakitkan kemaluan ustazah norzalina,"sudahlah banggg sakittt", rengeknya. Lalu ustazah norzalina ditonggengkan, ustazah norzalina bertanya, ‘abang tak pernah lakukan persetubuhan dengan carabegini?’ pak dollah tidak menjawab lalu mendogystyle ustazah norzalina dengan agak ganas. Ustazah norzalina yang mencapai tahap orgasme telah mengerang, ‘abangggggggggggg, dah nak keluarrrrrrr niii...uhh..ahhhhh..aaahhh’.



Kemudian disusuli dengan lepasan air mani pak dollah yang mencurah ke dalam rahimnya. Mereka terbaring bersama selama 30 minit. Pak dollah yang kembali bernafsu mencium mulut ustazah norzalina sambil mengulum lidahnya. Kelainan yangdirasai ustazah norzalina membuatkan dia mengesyaki sesuatu lalu terus bangunsambil menutup tubuh dengan pakaian dan menyalakan lampu. Alangkah terkejutnya ustazah norzalina bila melihat pak dollah sedang mengurut batangnya yang kembali menegang. Ustazah norzalina menyangka tubuhnya disetubuhi suaminya tetapi yang nyata tubuhnya telah diperkosa bapa mertuanya untuk kali kedua.





Dua bulan selepas peristiwa tu... sekali lagi ustazah norzalina telah disahkanmengandong... Namun peristiwa itu tetap juga dirahsiakan daripada pengetahuansuaminya. Kegusaran pasti menghantui perasaannya apabila terbayangkan kemungkinan kali ke tiga dia akan dirogol dan juga dihamilkan sekali lagi oleh Pak Dollah.


DENDAM




Pedih. Kata-kata itu masih terngiang-ngiang di kotak fikirannya. Bagaikan sembilu tajam menghiris perasaannya. Lukanya amat dalam dan darahnya terasa mengalir tanpa henti.





“Kamu ni tak ada kerja ke selain merempit. Anak muda zaman sekarang hanya pandai buang masa.”





Perkataan itulah yang didengarinya sebaik saja dia melangkah masuk ke bilik doktor itu. Rasanya ingin melangkah keluar tetapi kesakitan yang dirasainya amat perih. Ditambah lagi dengan kata-kata doktor muda tersebut pedihnya bertambah-tambah, bagaikan luka dibubuh garam.





“Duduk, awak sakit apa?” Sapa doktor muda itu.





“Saya jatuh motor, doktor,” Amir menjawab lemah.





“Saya tahu awak jatuh motor, awak merempit. Saya tanya di mana awak sakit.” Doktor muda tersebut masih bersuara sambil melihat kad rawatan di hadapannya.





Doktor muda tersebut memang celupar. Kata-katanya tak sepadan dengan wajahnya. Dia tak menyangka doktor yang akan memeriksanya adalah wanita. Malu rasanya memperlihatkan bahagian badannya yang luka untuk diperiksa. Doktor cina muda itu sungguh cantik. Doktor ini patut jadi pragawati atau model, fikir Amir.





Amir memandang ke dinding di belakang doktor yang memakai baju pink dan overcoat warna putih. Di dalam frame terlihat ijazah doktor berkenaan. Dr. Tan Ying Ying, MD (USM).





“Saya sakit di sini doktor,” jawab Amir malu sambil menunjukkan celah kelangkangnya.





“Kenapa jadi begitu?” tanya doktor amoi tersebut.





“Saya terbabas dan melanggar pembagi jalan,” jawab Amir terketar-ketar menahan malu.





Amir masih ingat malam kejadian tersebut. Kerana cabaran rakan-rakannya dia memecut laju di satu kawasan yang sunyi. Jalannya memang lebar tapi berliku-liku dan agak gelap. Dia mendahulu perlumbaan tersebut. Di satu selekoh dia terlambat untuk mengurangkan laju dan akibatnya dia terbabas. Dia terbang di udara dan jatuh di jalan raya. Paha dan kakinya terseret di jalan aspal. Untung dia memakai helmet yang bermutu, kalau tidak nyawanya mungkin melayang. Dia menyesal menyertai kawan-kawannya merempit.





“Awak buka seluar dan baring di situ,” Doktor Tan bersuara.





“Apa doktor?” tanya Amir tergagap-gagap. Sebentar tadi dia hilang dalam lamunannya.





“Awak berkhayal ya? Awak ambil dadah?”





“Tidak doktor,” malu rasanya Amir bila dikatakan penagih dadah.





“Awak buka seluar dan baring di situ,” Doktor Tan mengulangi kata-katanya sambil tangannya menunjukkan sebuah katil kecil yang dijadikan tempat pemeriksaan.





Amir membuka seluar yang dipakainya dan berbaring di katil seperti yang diarahkan oleh doktor amoi tersebut. Dr. Tan memeriksa dan memegang batang pelir Amir dengan tangannya yang dibungkus sarung tangan getah.





“Ini salah awak. Kalau awak tak buang kulit yang membungkus kepala penis awak tentu tak jadi begini.” Dr. Tan bersuara sambil mengelus kepala licin yang lecet.





Amir berfikir. Salahkah aku kerana aku bersunat. Doktor amoi ini menyalahkan aku kerana kulit kulupku telah dibuang.





“Awak tak tau ke kulit foreskin berperanan melindung kepala penis. Yang kau orang buang tu buat apa?” Dr. Tan masih mengomel.





“Saya suka perempuan melayu, kepala mereka ditutup dengan baik. Saya tak suka penis melayu, kulit penutup kepala malah dibuang.”





Amir sungguh geram bila penisnya dihina seperti itu. Perasaan marahnya tidak ditunjukkan kerana lukanya sedang diperiksa. Kalau diturutkan hati mau saja diterajang doktor cina itu. Malunya berganda bila pembantu doktor tersebut senyum-senyum bila Dr. Tan terus-terusan mengomel.





“Mary! Suami kau bersunat ke?”





“Tidak, doktor,” jawab Mary yang berketurunan india.





“Kau suka yang bersunat atau tak bersunat?” tanya Dr. Tan lagi.





“Saya tak kisah doktor. Asal cukup keras dan boleh memuaskan saya.” Jawab Mary selamba.





Amir geram. Doktor ni nak merawat aku yang sakit atau nak berborak dengan pembantunya.





“Saya kalau berkahwin nanti nak pilih yang tak bersunat,” Dr. Tan bercakap tanpa rasa malu kepada Amir yang sedang dirawatnya. Atau doktor amoi ini sengaja nak menunjuk-nunjuk.





“Kalau dia bersunat macam mana doktor?” tanya Mary.





“Sebelum bertunang saya pasti akan periksa penisnya terlebih dulu. Saya perlu uji keperkasaannya.”





“Doktor tak kisah ke nanti bila bersanding doktor tak virgin lagi?”





“Sekarang pun saya dah tak virgin.”





Celupar saja mulut doktor muda itu. Amir diam saja di atas katil pemeriksaan. Perasaan geramnya masih bersisa. Malu pun ada bila doktor cina ini memperkecilkan kepunyaannya. Doktor itu terus menyapu ubat ke bahagian kepala pelir Amir yang luka. Pedih rasanya ubat yang disapu. Geli juga ada bila kapas ubat merayap di kepala pelirnya.





“Okey, dah siap. Penis awak ni kecil sangat. Tak ada perempuan yang suka.” Sempat pula doktor muda ini menyindir Amir.





Perasaan Amir kembali membara. Kalaulah dia tak sakit waktu itu juga doktor cina itu akan dirogolnya. Kata-kata doktor tersebut menghiris perasaannya. Amir rasa terhina.





“Aku rasa terhina dengan dokor anak haram tu.” Amir menceritakan halnya kepada Razak kawannya seminggu selepas pemeriksaan dengan maki hamunnya.





“Apa kau nak buat sekarang?” tanya Razak.





“Aku nak balas dendam, biar dia rasa batang butuh aku ni,” Amir masih menyinga.





“Kau nak ikut aku?” tanya Amir kepada kawan rapatnya itu.





“No problem, aku nak rasa burit amoi tu.”





Pukul sepuluh malam itu Amir dan Razak sedang menunggu di hadapan kllinik Dr. Tan. Satu persatu pembantu doktor tersebut meninggalkan klinik. Sepuluh minit menunggu kelibat Dr. Tan muncul. Dia memegang kunci untuk menutup kliniknya. Dengan pantas Amir dan Razak menyerbu dan memeluk doktor tersebut dari belakang. Sambil mulutnya dipekup badan doktor tersebut di tolak ke dalam klinik. Amir dibantu Razak menarik doktor amoi tersebut ke dalam bilik pemeriksaan. Lampu dibuka terang dan doktor tersebut di baringkan di atas katil pemeriksaan. Amir mengeluarkan pisau kecil yang di simpan dalam koceknya dan hujungnya dirapatkan ke pipi licin doktor tersebut.





“Jika kau menjerit pisau ini akan menoreh pipi kau yang cantik ini.” Amir memberi amaran kepada Dr. Tan.





“Kalau mahu selamat ikut saja perintah kami,” sampuk Razak.





Dengan penuh ketakutan Dr. Tan mengikut saja tanpa berupaya melawan. Lelaki melayu dua orang yang berbadan kekar ini boleh melakukan apa saja ke atas dirinya. Amir memegang erat paha Dr. Tan yang memakai skirt pendek. Dr. Tan hanya memejamkan matanya apabila skirt mininya diselak oleh Amir. Airmata kelihatan menitis dari kelopak matanya apabila Amir menanggalkan skirt yang dipakainya dan menampakkan peha dan kakinya yang amat putih. Amir menjilat-jilat lidahnya menikmati pemandangan indah di hadapannya.





“Minggu sudah kau menghina butuh aku. Kau kata butuh bersunat tak cantik. Kau kata butuh aku kecil, tak ada perempuan mau. Sekarang aku mau kau rasa butuh aku ini.”





Dengan perasaan yang masih takut Dr. Tan mula mengingati lelaki di hadapannya. Dr. Tan masih ingat pemuda yang terkengkang-kengkang berjalan masuk ke bilik pemeriksaannya. Dr. Tan mula menyesal kerana menyindir pemuda ini. Tak sangka pemuda ini berdendam kepadanya. Akhirnya seluar dalam Dr. Tan berwarna putih itu telah dapat dilihat oleh Amir dan Razak.





Amir pun mencium-cium dari hujung kaki hingga sampai ke seluar dalam Dr. Tan. Mengeliat-geliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Amir kemudiannya merentap seluar dalam Dr. Tan dan menampakkan tundun putih gebu ditutupi dengan bulu-bulu halus warna hitam dan amat menyelerakan. Amir pun terus menekup mukanya ke celah rekahan burit Dr. Tan dan menjilat-jilatnya dengan penuh bernafsu. Ada sedikit bau hancing, mungkin doktor cina ini tak basuh selepas kencing.





Mengeliat-ngeliat Dr. Tan diperlakukan begitu. Buritnya terasa geli dijilat Amir. Walau pun tanpa rela tapi lidah Amir yang menyeksa kelentitnya membuat nafsunya membara juga. Sambil menjilat kemaluan Dr. Tan, tangan Amir tak henti-henti meraba-raba paha dan seluruh tubuh Dr. Tan. Dr. Tan menjerit-jerit kecil apabila Amir menghisap biji kelentitnya yang sedap itu.





Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menahan sengsara tapi nikmat. Amir tak kisah dengan burit amoi yang berbau kencing itu. Mungkin Dr. Tan tak basuh buritnya selepas kencing. Amir mula mengganas dan ingin mengerjakan bahagian atas tubuh Dr. Tan pula.





Dengan bantuan Razak baju dan coli yang menutupi buah dada Dr. Tan itu pun ditanggalkan. Buah dada indah Dr. Tan akhirnya terburai dan Dr. Tan kini telah telanjang bulat. Bibir Dr. Tan kini menjadi mangsa ciuman Amir dan jari-jemarinya meramas buah dada padat milik Dr. Tan. Kelihatan pipi Dr. Tan yang lembut dan putih itu bertukar menjadi kemerah-merahan apabila Amir makin bertindak ganas.





Amir mula membuka pakaian dan selaur jeansnya. Amir pun menanggalkan seluar dalamnya dan mengeluarkan batang butuhnya yang telah lama mengeras. Butuh enam inci itu terhangguk-hangguk menunggu mangsanya.





“Jangan, jangan buat macam nie, saya minta maaf,” kata Dr. Tan lagi memohon belas kasihan.





“Dah terlambat kau nak minta maaf. Sekarang kau rasa butuh bersunat aku ni.” Amir gelak kecil.





Amir melurut batang butuhnya. Kepala bulat warna coklat tua itu berkilat. Sengaja didekatkan ke muka amoi cantik. Dr. Tan tak menyangka pelir kecil dan pendek waktu diperiksa dulu boleh mengembang sebesar itu.





“Sekali kau rasa butuh bersunat kau akan ketagih. Kau rasa kesedapannya.”





Amir terus mengangkangkan Dr. Tan yang tidak berdaya itu lalu kelihatan lubang buritnya terbuka luas dan bersedia untuk dikerjakan. Amir tidak berlengah lagi lalu menusukkan batang butuh yang pernah dihina ke dalam liang faraj Dr. Tan yang masih sempit itu. Amir merasakan kenikmatan yang tidak terhingga apabila batang pelirnya masuk ke dalam burit si amoi.





Dr. Tan hanya menekup mukanya apabila Amir telah berjaya menguasai dirinya dengan sepenuhnya. Berdecup-decup bunyi burit Dr. Tan dikongkek oleh Amir. Razak yang tadinya hanya menonton mula beraksi bila nafsunya juga membara. Tetek wanita cina yang pejal itu diramas-ramas. Ketiak licin doktor cina itu dicium dan dihidu. Wangi pula ketiak doktor muda ini. Dr. Tan kegelian bila lidah Razak mula berlegar di kulit ketiaknya yang licin.





Amir meneruskan aksinya. Batang pelirnya di tarik dari lubang burit Dr. Tan. Dicempung doktor muda itu dan diletak ke lantai. Di arah doktor cina itu supaya merangkak. Butuhnya yang basah dengan lendir burit Dr. Tan dijoloknya dari belakang. Dr. Tan hanya mampu mengerang. Terhayun-hayun teteknya yang tergantung. Razak yang memerhati saja tingkah laku Amir dan Dr. Tan tak dapat lagi mengawal nafsunya. Seluarnya dilondeh dan terpacaklah butuhnya yang sama besar dengan butuh Amir. Butuh bersunat itu dihalakan ke mulut Dr. Tan.





“Sekarang hisap butuh bersunat pula. Nanti tentu kau rasa sedapnya,” usik Razak sambil mengacahkan butuhnya yang besar dan panjang itu ke muka Dr. Tan. Dr. Tan hanya mampu melihat tanpa berani melawan.





“Buka mulut dan hisap, tunggu apa lagi,” perintah Razak dengan suara keras.





Dr. Tan membuka mulut tanpa daya dan mula merasa kepala licin bentuk topi jerman menerobos ke mulutnya. Dr. Tan mengisap dan mengemut batang besar hingga Razak mengerang-ngerang kesedapan. Lama-kelamaan Dr. Tan telah keletihan dan hanya mampu menuruti sahaja perlakuan Amir dan Razak terhadapnya. Akhirnya Dr. Tan tidak mampu bertahan lagi dengan asakan butuh Amir dan dia pun berpeluh-peluh kerana hampir klimaks. Mata Dr. Tan kelihatan amat kuyu dan keletihan sementara buah dadanya menegang tajam kerana merasai orgasme yang amat hebat, maklumlah kali pertama kena kongkek oleh lelaki melayu bersunat. Butuh yang diperkecil-kecilkannya dirasa sungguh hebat.





Akhirnya Dr. Tan klimaks dan air mazinya terkeluar juga dengan banyaknya dan kelihatan meleleh keluar di liang farajnya. Kali pertama Dr. Tan mendapat orgasme dilayan butuh berkhatan. Sebelum ini teman lelakinya yang berkulup yang melayannya. Mengerang sakan bila dia mengalami klimaks. Menggigil badannya merasa kelazatan yang amat sangat. Amir juga turut orgasme apabila melihat doktor muda yang cantik yang ditutuhnya itu klimaks dan dia meraung kuat apabila orgasme sambil memancut-mancutkan air jantannya ke dalam liang burit Dr. Tan.





Perempuan cina itu dapat merasai cairan panas menerpa laju ke rongga rahimnya. Pangkal rahimnya terkemut-kemut menyedut benih melayu yang amat banyak. Mungkin dua sudu besar sperma Amir memancut mengosongkan pundi simpanannya. Razak juga tak tertahan lagi bila mulut comel yang hangat itu membelai batang pelirnya. Razak yang belum pernah merasai perempuan tak dapat bertahan lama dan memancutkan maninya ke dalam mulut Dr. Tan. Dr. Tan dengan lemah menelan semua mani Razak. Terasa hanyir tapi di telan juga.





“Sekarang kau rasa butuh yang kau hina. Kau kata tak teringin butuh bersunat. Apa rasanya?”





“Sedap,” Dr. Tan menjawab dengan perasaan malu.





Sekarang Dr. Tan mengakui batang melayu dua orang ini lebih sedap dari batang teman lelakinya. Dia telah salah sangka. Dan dia rasa silap kerana menghina butuh lelaki ini. Tapi bila difikirkan ada pula hikmahnya. Dia dapat menikmati batang pelir yang dipotong kulit tudungnya. Rasanya juga sedap. Dr. Tan mula berfikir untuk menyuruh teman lelakinya berkhatan.





Razak dan Amir mengenakan pakaian dan meninggalkan doktor cina tersebut terbaring kelesuan di lantai. Sempat pula Razak memcapai seluar dalam doktor cina tersebut. Untuk kenang-kenangan dan modal melancap, katanya.





“Tak sempat aku merasa burit amoi. Hisapannya dahsyat, aku tak dapat tahan.” Razak mengeluh perlahan.





“Kau jangan sedih. Minggu depan kita kerjakan lagi doktor cina tu.” Amir dan Razak ketawa berderai dalam kereta.







Razak tak puas hati. Hajatnya untuk merasai burit amoi yang cantik tidak kesampaian. Hari itu maninya tak dapat ditahan-tahan. Kemutan mulut doktor amoi itu membuat dia tak dapat mengawal diri. Ghairahnya malam itu benar-benar membakar dirinya, pelbagai petua diikutinya tapi maninya cepat saja terpancut. Sungguhpun dia rasa puas tapi dendamnya untuk menikmati burit doktor cina itu tidak menjadi kenyataan. Razak memasang angan-angan dan berazam untuk merasai juga burit cina muda tersebut.





Amir dan Razak membuat perancangan seterusnya. Apalagi Razak merayu-rayu untuk menikmati burit amoi yang cantik itu. Kali ini mereka akan mengajak teman rapat mereka yang juga ingin merasai burit amoi yang ketat itu. Maklum saja bujang terlajak dua orang ini belum pernah merasai nikmatnya ngentot. Hanya melancap saja yang mereka tahu, itupun dah terasa nikmat yang tak terhingga.





Bila diapi-apikan oleh Amir bahawa hubungan seks itu teramatlah nikmatnya maka Razak dan Halim sudah memasang angan-angan untuk kongkek gadis cina yang solid molid itu. Dulu pun Razak sudah terasa nikmatnya bila batangnya dikulum oleh doktor muda itu. Bila Amir mengiklankan bahawa lubang burit sepuluh kali ganda lebih sedap dari lubang mulut maka Razak sudah tak sabar-sabar nak merasai lubang burit amoi tersebut.





Amir, Razak dan Halim berbincang di kedai kopi Pak Shariff petang itu. Kali ini mereka bercadang untuk melanyak si amoi tersebut di rumahnya sendiri. Halim ditugaskan mengintip dimana doktor amoi itu tinggal. Halim dengan senang hati menerima tugasan tersebut. Di otaknya telah terbayang batang pelirnya akan bermain-main dalam lubang nikmat amoi cantik.





Malam itu Halim sudah menunggu di hadapan klinik Dr. Tan. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan meninggalkan klinik dan menuju ke arah kereta Honda Accord yang diparkir di hadapan klinik. Bila Dr. Tan bergerak, Halim juga bergerak mengekori kereta mewah tersebut dengan motor kapcainya. Sepuluh minit kemudian Dr. Tan menghentikan keretanya di hadpan sebuah restoran KFC.





Sepuluh minit menunggu, Dr. Tan keluar menjinjing sebuah bungkusan plastik. Ia terus menuju ke keretanya dan terus bergerak menyusuri jalan yang agak sesak. Lima belas minit kemudian Dr. Tan menghala ke arah taman perumahan mewah. Di taman itu banglonya besar dan cantik melambangkan status penghuninya yang kaya.





Halim mengikut dari jauh Honda Accord hitam metalik doktor muda itu. Menghampiri sebuah banglo tiba-tiba pintu terbuka. Halim berfikir pasti Dr. Tan mengguna remote control membuka pintu pagarnya. Halim memperlahankan motornya dan memanjangkan lehernya mengawasi rumah Dr. Tan. Rumah itu kelihatan sunyi dan gelap. Tiada kereta lain di sana. Halim tersenyum seorang diri. Dr. Tan pastinya tinggal seorang diri.





“Ini berita baik,” kata Halim bila Amir dan Razak berkumpul di kedai kopi Pak Shariff petang esoknya.





“Apa yang baiknya?” tanya Amir sambil mengunyah karipap.





“Amoi tu duduk sorang diri. Ini peluang baik.” Halim menambah.





“Ini baik punya. Dapatlah aku merasa burit amoi.” Razak mengangkat ibu jarinya ke atas. Dia masih penasaran kerana tak berpeluang membenamkan batang pelirnya ke dalam burit doktor cina itu.





Pada malam yang dijanjikan mereka bertiga telah menunggu berhampiran banglo Dr. Tan dalam kereta Proton Saga kepunyaan Amir. Sepuluh minit kemudian cahaya terang dari lampu kereta menghampiri mereka. Bila kereta tersebut melintasi mereka mereka mengikutinya perlahan. Lampu kereta mereka tidak dinyalakan.





Bila pintu pagar terbuka dan kereta Honda Accord melewatinya dengan pantas mereka memecut masuk ke halaman rumah. Dr. Tan tidak perasan ada kereta lain mengikutinya. Dengan selamba dia keluar dan membuka pintu rumah. Begitu saja pintu terbuka, tiga sekawan menyerbu masuk dan menolak Dr. Tan ke dalam. Dr. Tan amat terkejut bila tubuhnya dipeluk erat oleh tiga lelaki tersebut.





“Jangan menjerit. Ikut perintah kami, kalau tidak pisau ini akan menembusi perut awak.”





Dr. Tan merasai benda tajam menikam belakangnya. Dia terkaku dan lidahnya kelu kerana teramat takut.





“Masuk bilik awak.”





Dr. Tan menurut. Dia melangkah longlai menapak anak tangga satu demi satu. Bilik tidurnya ada di tingkat atas. Ketiga lelaki tersebut masih memegang kedua tangannya. Pintu bilik dibuka dan lampu dipasang. Ketiga lelaki tersebut terpegun melihat bilik mewah doktor cina tersebut. Katilnya luas dengan hiasan cantik. Bilik tersebut berbau harum.





“Awak selamat jika menurut arahan kami. Jika awak membantah nyawa awak akan melayang.” Amir mengacu pisau tajam ke muka si amoi.





Oleh kerana ketakutan diancam hendak dibunuh, akhirnya Dr. Tan tidak berani berteriak keras-keras dan pasrah dengan nasibnya. Tanpa membuang masa tiga sekawan itu langsung mendekati Dr. Tan dan menolaknya ke katil. Dr. Tan terbaring lemah di atas tilam empuk. Ketiga lelaki tersebut mulai mengerumuninya. Amir langsung mencium muka Dr. Tan, mula-mula hidung dan pipinya dijilat-jilatnya, seakan-akan sedang menikmati betapa licin dan mulusnya pipi Dr. Tan tersebut, akhirnya bibir mungil amoi tersebut dilumatnya dengan ganas. Sementara kedua tangannya tidak tinggal diam, dengan nafsu meraba-raba buah dada yang mulus padat itu, kemudian meramas-ramasnya dengan sangat bernafsu.





“Awak masih kenal saya? Pemuda yang awak hina dulu. Awak kata butuh saya kecil.”





Dr. Tan hanya mampu bersuara lemah, "Aahh... jangan, jangan. Saya minta ampun.”





Amir, Razak dan Halim hanya tertawa mendengar rayuan si amoi tersebut. Kali ini mereka akan lanyak amoi ini habis-habis. Mulut celupar dokor muda itu mesti ditutup. Disumbat dengan batang butuh bersunat yang dihina dulu.





“Sekarang kau merayu. Dulu bila kepala butuhku luka kau hina. Kau kata butuhku kecil. Kau kata kau benci butuh bersunat. Kau hanya suka butuh berkulup. Kami datang memang nak membalas dendam.”





“Saya silap, maafkan saya.”





“Maaf diterima tapi sebelum itu kami nak rasa lubang burit kau tu dulu.” Razak tersenyum lebar melihat doktor cina itu yang menggigil.





Halim yang tidak terlibat minggu lalu amat teruja menikmati tubuh si amoi yang langsing dan bergetah. Memang benar kata-kata Amir, doktor muda ini sepatutnya jadi model atau artis. Wajah dan badannya memang aduhai.





"Tenang saja, kami datang nak memberi nikmat kepada awak. Kata orang win win situation. Kami enak awak enak,” Halim berhujah sambil tangannya memicit-micit tetek si amoi yang padat. Macam orang politik saja cakapnya. Mentang-mentanglah dia tukang panjat pokok tampal poster pada pilihanraya lepas.





”Awak rasa butuh bersunat, nanti awak compare dengan butuh kulup tunang awak tu. Bulan depan kami datang lagi.” Amir tak habis-habis menyeksa minda doktor cina yang celupar.





Dr. Tan terperanjat mendengar kata-kata Amir. Seksa hari ini belum selesai dia telah diberi temujanji untuk bulan depan pula. Dendam pemuda ini membuat fikirannya bercelaru dan takut. Sampai bila dia akan diseksa kerana mulut lasernya dulu.





Halim sudah tidak sabar untuk menikmati tubuh mungil amoi muda. Gadis cina itu direnung. Nafsu dan ghairahnya sememangnya telah menyala sejak dari tadi. Tubuh doktor muda itu di uli. Badan Dr. Tan menggeliat-geliat, tapi dia tidak dapat menghindar karena kedua teman Halim masing-masing memegang kaki dan tangannya erat-erat sambil tertawa-tawa. Mereka tidak mau kalah dengan Halim, Amir yang memegang kedua kaki Dr. Tan langsung menyingkap dan menarik skirt pendek Dr. Tan, sehingga terlihat celana dalam merah muda dan kedua belah paha Dr. Tan yang putih mulus.





Kemudian sambil menduduki kedua kaki Dr. Tan, kedua tangan orang tersebut segera mengelus-elus kedua paha Dr. Tan yang sudah separuh terbuka. Tangan Amir mula-mula hanya bermain-main di kedua paha, naik turun, tapi akhirnya secara perlahan-lahan mulai mengelus-elus belahan di antara kedua pangkal paha Dr. Tan yang masih ditutupi seluar dalam itu. Tidak cukup sampai di situ, bahkan salah satu jari tengahnya dimasukan ke celana dalam Dr. Tan dan dipaksakan masuk kedalam kemaluan Dr. Tan yang masih sangat rapat itu.





Badan Dr. Tan hanya mampu menggeliat-geliat saja dan punggungnya bergerak ke kiri ke kanan cuba menghindari tangan-tangan yang meraba paha dan kemaluannya itu. Buah dadanya yang pejal dan terpacak gagah menjadi mangsa tangan-tangan kasar pemuda melayu yang disindirnya dulu.





“Jangan apa-apakan saya. Tolong,” Dr. Tan masih cuba merayu sungguhpun dia tahu rayuannya hanya sia-sia.





“Jangan siksa saya, tolong!” Suara Dr. Tan kedengaran lemah. Dari kedua matanya mengalir air mata putus asa, kepalanya digeleng-gelengkan ke kiri ke kanan, menahan rasa geli yang mulai menjalar ke seluruh tubuhnya. Secara perlahan-lahan pada bahagian celana dalamnya yang menutupi belahan buritnya mulai terlihat membasah.





Dr. Tan tidak dapat menyembunyikan perasaan terangsangnya. Walaupun dipaksa tetapi bila taman larangannya diusik-usik ghairahnya meledak juga. Cairan hangat mula mengalir keluar dari lubang nikmatnya. Bila mulut, dada dan tundunnya dikerjakan serentak, Dr. Tan makin terangsang. Bibir basahnya yang merah itu dilumat oleh Halim, teteknya yang mengkal kenyal diramas Razak dan lubang merekahnya dibelai Amir. Tindakan serentak di tiga daerah ini sungguh nikmat rasanya.





Amir bertindak lagi. Baju yang dipakai Dr. Tan dikoyaknya. Di tubuh putih gebu itu hanya tinggal coli dan seluar dalam. Separuh bogel Dr. Tan telentang di tengah-tengah katil lebar. Amir meraba-raba dan mengelus-elus buah dada Dr. Tan yang masih tertutup coli. Cangkok coli jenama Triumph itu dibuka dan terdedahlah sepasang gunung kembar itu. Terpesona tiga pasang mata menatap payudara Dr. Tan yang sangat indah itu. Buah dada Dr. Tan putih mulus, tidak terlalu besar, masih pejal berdiri tegak dengan ujung putingnya yang coklat muda yang telah mengeras kerana terangsang.





“Sedap kalau dihisap tetek ni,” kata Halim.





Halim dan Razak mengusap-usap payudara Dr. Tan dengan perlahan-lahan. Halim terpesona. Pertama kali dia melihat buah dada indah, putih dan halus. Amir tak mahu ketinggalan. Buah dada yang mengkal itu diraba-raba dan diramas-ramas perlahan dan lembut. Terasa kenyal seperti bola getah bila dipicit. Lelaki bertiga itu benar-benar menikmati gunung kembar indah. Dr. Tan hanya pasrah. Tiada lagi suara dari mulut mungilnya.





Halim kelihatan tak sabar dengan mangsa yang terbaring itu. Celana merah muda ditarik ke bahagian kaki doktor muda itu. Seluar dalam itu dipegang dan diramas. Lembut saja kainnya. Bahagian tengahnya kelihatan basah. Halim menghidu bahagian basah itu dan batang pelirnya semakin tegang. Aroma burit Dr. Tan membakar nafsunya.





Dr. Tan terbaring bogel. Tiada lagi pakaian yang menutup dirinya. Tiga pasang tangan membelai dan meneroka tubuh indah itu. Tiap lekuk tubuh muda di usap dan diuli.



Bahagian bawah tubuh Dr. Tan yang membukit kecil di antara kedua pahanya yang putih mulus itu menjadi tatapan tiga pasang mata yang bercahaya penuh nafsu. Tundun bengkak dan lurah kecil berbentuk garis memanjang yang menggelembung pada kedua pinggirnya, tampak ditutupi oleh bulu kemaluan yang lebat yang berwarna coklat muda.





“Cantiknya burit. Aku suka bulu yang lebat,” Halim kembali bersuara.





Amir langsung meraba-raba dan mengelus-elus bulu kemaluan sambil membuka kedua paha Dr. Tan makin melebar. Terlihatlah lurah buritnya yang masih rapat. Tangan kasar itu segera menjamah liang yang sempit itu sambil digosok-gosok. Tonjolan daging kecil yang terletak di bagian atasnya dielus-elus dengan jari telunjuk. Halim tak sabar untuk menikmati burit Dr. Tan yang kelihatan merah dan merekah basah. Bibir bahagian dalam sungguh lembut dan berwarna merah menyala. Bagi Halim daging nipis dua keping itu sungguh indah.





“Bagi aku cium burit amoi ni,” pinta Halim.





“Kesian Si Halim ni. Sudah tua begini belum pernah merasa burit. Bagi dia hidu burit amoi tu,” kata Amir kepada Razak.





Halim membenamkan batang hidungnya ke dalam lurah yang merekah merah. Ditarik dalam-dalam nafasnya menikmati aroma burit gadis cina. Puas menghidu lidahnya pula menjilat biji kacang di bahagian atas. Badan Dr. Tan meliuk-lintuk bila Halim mengulum kelentitnya. Basah lidah dan hidung Halim dengan lendir yang keluar dari rongga burit amoi.





“Oohh.. begini rupanya bau burit,” Halim bersuara sambil hidungnya masih di celah kelangkang si amoi.





“Kenapa, kau ingat bau burit macam minyak wangi Avon,” Amir menjawab lirih sambil tertawa.





“Yalah bukan macam bau Avon tapi baunya buat butuh aku keras.” Halim masih bersuara.





“Itulah bau burit. Busuk tapi lelaki suka. Kau bukan tak tahu amoi cina bukan basuh burit bila kencing,” Razak menyampuk.





“Bukan hanya orang, lembu jantan pun suka bau burit. Kau tak tengok lembu jantan suka cium bau burit lembu betina.” Amir berceloteh sambil tangannya tak tinggal diam mengganyang badan si amoi.





“Syoklah kulum kelentit amoi ni, besar dan panjang.”





“Memanglah kelentit cina besar panjang. Mereka tak bersunat. Mungkin kerana tu amoi ni suka butuh tak bersunat.”





“Kau ingat amoi ni bini kau, nak berlama-lama. Cepatlah kerjakan amoi ni. Aku dah tak sabar nak rasa burit,” Halim makin teruja dengan burit merah yang basah.





Amir bangun membuka seluar dan baju yang dipakainya. Tampaklah batang kemaluannya yang telah tegang, berwarna coklat kehitaman, besar dengan bagian kepalanya yang bulat mengkilat dan bagian batangnya yang dikelilingi oleh urat-urat menonjol. Batang ini telah dirasanya dulu tapi Dr. Tan masih ngeri dengan bentuknya. Setelah selesai melepaskan seluruh pakaiannya, dengan cepat Amir kembali naik ke tempat tidur dan merangkak di atas badan Dr. Tan. Amir merangkak di antara kedua paha Dr. Tan, yang dengan paksa dibuka melebar oleh Razak yang memegang kedua kaki Dr. Tan.





”Boleh tak awak pakai kondom, saya tak mau hamil,” rayu Dr. Tan.





“Kami tak bawa kondom,” kata Amir.





“Ada dalam laci tu, ambillah,” Dr. Tan menunjuk ke arah laci di hujung kepala katilnya. Dia selalu menyimpan bekalan kondom di rumahnya. Tunangnya selalu mengguna kondom bila mereka bersenggama.





“Tak apa, nanti kami pancut luar.”





“Awak semua kena janji.”





“Kami janji. Kalau kami tak sempat cabut awak kandunglah anak kami,” Amir senyum sinis sambil memandang muka doktor cina itu.





“Banyak cakap pula amoi ni. Amir cepatlah, kami dah tak sabar ni,” celah Halim yang telah memegang batang pelirnya yang telah lama mengeras.





Dengan tangan kiri bertumpu pada tilam empuk di samping badan Dr. Tan, tangan kanan Amir memegang batang butuhnya dan dengan perlahan-lahan digosok-gosokkannya pada bibir kemaluan Dr. Tan. Begitu kepala pelir coklat tua menyentuh kelentit Dr. Tan, terlihat badan Dr. Tan menjadi kejang dan bergetar. Amir terus melakukan kegiatannya menggosok-gosok kepala pelir pada bibir kemaluan Dr. Tan, yang akhirnya menjadi licin dan basah oleh cairan yang keluar dari muncung pelir Amir dan juga dari dalam lubang burit Dr. Tan sendiri.





“Ohh.. awak telah terangsang juga nampaknya,” kata Amir bila menyedari bibir kemaluan Dr. Tan yang telah basah.





Kemudian dengan perlahan-lahan Amir mulai menekan kepala butuhnya membelah bibir kemaluan Dr. Tan. Mendapat tekanan dari kepala pelir Amir, bibir kemaluan Dr. Tan tertekan ke bawah dan mulai terbuka. Oleh kerana kemaluan Dr. Tan telah basah, akhirnya kepala pelir Amir mulai terbenam ke dalam lubang syurga Dr. Tan dengan mudahnya.





“Sedap tak butuh bersunat?” tanya Amir sambil batang pelirnya terendam dalam lubang hangat.





Dr. Tan tak berkata apa-apa. Matanya terpejam bila dirasai ada batang bulat besar telah bersarang dalam lubang buritnya. Amir tak puas hati bila Dr. Tan diam saja. Satu tamparan hinggap di muka gadis cina itu. Dr. Tan terkapa-kapa.





“Aku tanya butuh sunat sedap atau tidak,” jerkah Amir.





“Sedap, sedap. Penis bersunat sedap,” jawab Dr. Tan tergagap-gagap. Kulit pipinya terasa pedih.





“Mana lebih sedap, yang bersunat atau berkulup.”





“Yang bersunat lebih sedap,” Dr. Tan menjawab lemah. Dia bimbang Amir akan menamparnya lagi.





Disebabkan pelir Amir agak besar, maka kelentit Dr. Tan ikut tertarik masuk kedalam lubang kemaluannya dan tersepit oleh batang pelir Amir yang berurat menonjol itu. Keadaan ini menimbulkan perasaan geli dan sekaligus nikmat yang amat sangat pada diri Dr. Tan. Badannya yang menggeliat-geliat, meliuk-lintuk dan spontan dari mulutnya terdengar suara mengerang sakan.





“Oohh... aahh... oohh... aahh..”





Bila terasa sedap dan nikmat, Amir melajukan gerakan batang pelirnya keluar masuk. Kedua paha si amoi terlihat mengejang dengan kuat. Tanpa lengah Amir menekan habis hingga ke pangkal batang kerasnya itu. Terjerit Dr. Tan bila kepala pelir Amir menyentuh pangkal rahimnya. Dua butir telurnya berlabuh santai di atas lurah Dr. Tan. Dua pasang paha beradu. Paha Amir yang hitam itu menekan dengan ketat paha putih mulus Dr. Tan yang terkangkang itu.





Memang ini bukan pertama kalinya Dr. Tan disetubuhi, telah beberapa kali tunangnya meneroka taman pusakanya itu. Tetapi kerana balak Amir jauh lebih besar dan panjang daripada butuh tunangnya, maka terasa ketat bila Amir menggerakkan batang butuhnya itu. Tanpa mengenal belas kasihan, Amir mulai memaju-mundurkan punggungnya, sehingga balaknya yang besar itu, keluar masuk berulang-ulang ke dalam kemaluan Dr. Tan.





“Ketat sungguh lubang amoi ni. Sedap,” Amir bersuara.





Razak dan Halim masih terus mengerjakan tetek dan bibir Dr. Tan. Mereka tertawa mendengar ucapan Amir.





“Tak sabar aku nak merasa burit amoi,” Razak masih menunggu gilirannya. Batangnya mengeras di dalam seluar.





Semakin laju Amir menggerakkan pelirnya keluar masuk semakin enak dan nikmat dirasai oleh Dr. Tan. Sambil tertawa-tawa Amir menutuh Dr. Tan habis-habisan. Dr. Tan hanya mampu merintih dan menjerit-jerit penuh nikmat. Macam kucing betina mengawan, fikir Halim. Suara jeritannya makin lama makin lemah, diganti oleh suara mendengus-dengus. Badan Dr. Tan tiba-tiba mengejang dengan hebat sehingga bagian pinggangnya terlipat ke atas. Tanpa boleh ditahan Dr. Tan mengalami orgasme dengan hebat. Beberapa saat lamanya badannya tersentak-sentak dan akhirnya Dr. Tan terkulai layu dengan kedua kakinya terkangkang lebar. Benar-benar Dr. Tan mengalami kenikmatan yang hebat sungguhpun diluar kerelaannya. Kenikmatan luar biasa yang belum pernah dirasainya bila bersama tunangnya.





Melihat si amoi yang sudah longlai, Amir memegang kedua pinggul Dr. Tan dan menariknya ke atas, sehingga punggung Dr. Tan terangkat dari tilam. Dengan posisi ini Amir dengan leluasa membenamkan pelirnya dalam-dalam ke lubang kemaluan Dr. Tan tanpa halangan. Sambil punggungnya dimaju-mundurkan, sekali-sekali Amir menekan punggung Dr. Tan rapat-rapat ke tubuhnya dan memutar-mutar punggung Dr. Tan, sehingga kemaluan Dr. Tan meramas-ramas pelir Amir yang terbenam habis di dalamnya.





Sementara Amir menikmati lubang burit Dr. Tan sambil meramas-ramas kedua payudaranya, Halim dan Razak ikut menggosok-gosok pelir masing-masing pada tubuh Dr. Tan. Kepala bulat bentuk kudup cendawan itu ditenyeh-tenyeh pada ketiak dan pipi si amoi. Razak seronok bila kepala pelirnya beradu dengan tunggul-tungul bulu ketiak Dr. Tan. Tunggul-tunggul kasar itu menimbulkan perasaan geli.





Halim yang tak tahan melihat bibir merah dan basah mula menenyehkan kepala butuhnya ke sepasang bibir Dr. Tan. Halim seronok bila bibir lembut itu mengusap kepala butuhnya. Halim sengaja tak mahu memasukkan ke dalam mulut Dr. Tan kerana bimbang dia akan memancutkan maninya. Dia ingin memancutkan benihnya ke dalam burit Dr. Tan. Peristiwa Razak yang terpancutkan maninya dalam mulut Dr. Tan tak akan diulanginya.





Tikaman demi tikaman masih berlangsung. Amir berpeluh-peluh mengerjakan burit sempit amoi cina. Kali ini permainannya lebih seronok daripada peristiwa di klinik minggu lepas. Perasaan nikmat menjalar ke seluruh urat-urat sarafnya. Tak lama kemudian Amir mengalami ejakulasi dan memancutkan seluruh spermanya ke dalam vagina Dr. Tan. Tubuh si amoi tersentak-sentak bila benih-benih melayu yang panas menerpa rongga rahimnya. Badan Dr. Tan dipeluknya erat sementara badannya menghempap badan si amoi yang langsing itu. Seminit kemudian Amir rebah terkulai keletihan di sebelah Dr. Tan yang baring terlentang.





Melihat Amir yang telah mengalah maka Razak mula mengambil gilirannya. Dicelapak tubuh Dr. Tan dan mula membetulkan kepala torpedonya. Kaki Dr. Tan dikangkang luas



hingga bibir-bibir burit Dr. Tan ternganga. Ditenyeh-tenyeh kepala butuhnya di lurah yang telah banjir. Geli rasanya bila kulit kepala pelir yang nipis itu menggelungsur di rekahan burit muda. Razak tak mampu lagi berlama-lama. Dibetulkan kepala pelirnya ke celah burit dan ditekan kuat. Mudah saja batang balaknya menyelam hingga ke pangkal. Dan bermulalah acara sorong tarik. Lima minit kemudian memancutlah cairan pekat putih menerpa pangkal rahim Dr. Tan. Terangkat-angkat punggung Dr. Tan menyambut semburan cairan mani yang hangat.





Melihat Razak telah mengalah maka Halim mengambil giliran. Dia rapat ke badan Dr. Tan dalam posisi melutut di celah kangkang Dr. Tan. Dihalakan kepala pelirnya yang sudah keras sejak lama ke arah bibir-bibir lembut yang merekah. Sekali tekan seluruh balaknya terbenam dalam lubang burit. Mudah saja pelirnya meluncur masuk kerana lubang burit Dr. Tan telah dipenuhi dengan mani Razak dan Amir.





Mungkin kerana pertama kali mengadakan hubungan kelamin maka Halim tak dapat bertahan lama. Perasaan geli yang teramat sangat pada kepala pelirnya membuatkan maninya tak sabar-sabar ingin keluar. Dicuba sedaya upaya bertahan tetapi tak sampai lima minit aktiviti sorong tarik berlangsung maka terpancut juga air nikmatnya. Menggigil badan Halim macam orang demam kura. Beberapa saat kemudian tergeletaklah Halim di sebelah Dr. Tan.





Dr. Tan rasa dirinya tak bermaya. Tenaganya terkuras habis. Berkali-kali dia mengalami orgasme. Lutut dan seluruh anggotanya lemah tak berdaya. Matanya terpejam rapat. Badannya terkulai, terkapar lesu di atas tilam.





“Macam ayam saja kau Halim. Sekejap saja dah selesai.”





“Gelilah, aku tak tahan.”





“Kalau macam ni isteri kau lari ikut lelaki lain. Mungkin ikut mat bangla.”





“Okeylah, mari kita blah. Lain kali kita ulang lagi.”





“Nah Halim kau ambil coli amoi. Aku nak simpan seluar dalamnya untuk kenangan.” Razak meramas-ramas seluar dalam warna merah muda itu. Dicium dan dihidu aroma yang terpalit di seluar dalam perempuan cina itu.





“Kau orang nak buat apa khazanah tu,” tanya Amir.





“Nak buat modal melancap,” jawab Razak dan Halim serentak.





Lelaki bertiga itu tertawa puas.